Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tambah Kapasitas Produksi, Mayora Serap Capex 60%

Bisnis.com, JAKARTA – PT Mayora Indah Tbk (MYOR) telah menyerap belanja modal (capital expenditure/capex) hingga 60% atau sekitar Rp450 miliar dari alokasi dana US$750 juta hingga Agustus 2013 yang berasal  kas internal dan pinjaman bank.
Nenden Sekar Arum
Nenden Sekar Arum - Bisnis.com 19 Agustus 2013  |  19:32 WIB

Bisnis.com, JAKARTA – PT Mayora Indah Tbk (MYOR) telah menyerap belanja modal (capital expenditure/capex) hingga 60% atau sekitar Rp450 miliar dari alokasi dana US$750 juta hingga Agustus 2013 yang berasal  kas internal dan pinjaman bank.

Sekretaris Perusahaan PT Mayora Indah Yuni Gunawan menjelaskan capex tersebut digunakan untuk pembelian mesin dan penyelesaian fasilitas produksi pabrik biskuit di Tangerang. Hal tersebut digunakan untuk penambahan produksi agar target penjualan tahun ini sebesar Rp12,3 triliun dapat tercapai.

“Saat ini pasar lokal masih sangat menarik dan potensial, selain itu pasar ekspor juga makin menjanjikan,” jelasnya kepada Bisnis, Senin (19/8/2013).

Tahun ini, Mayora menargetkan penjualan ekspor sebesar Rp4,2 triliun atau sekitar 35% dari total target penjualan, sedangkan tahun lalu penjualan ekspor Mayora mencapai 25% dari total penjualan.

Untuk ekspor Mayora mengincar sejumlah negara potensial yang menjadi tujuan ekspor seperti China, Filipina,  Thailand, Vietnam, India, dan Myanmar.

Pada semester I/2013 Mayora mendapatkan hasil penjualan pada semester I/2013 mencapai angka Rp5,79 triliun atau mengalami kenaikan tipis sebesar 6,43% dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu sebesar Rp5,44 triliun.

Kenaikan tipis tersebut seiring dengan meningkatnya beban usaha menjadi Rp821 miliar atau meningkat hingga 40% dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu sebesar Rp613 miliar.

Sementara itu laba bersih mengalami peningkatan hingga 35% atau setara dengan Rp460 miliar dibandingkan periode sama pada tahun lalu sebesar Rp340 miliar. Tahun ini Mayora membidik peningkatan laba bersih hingga Rp800 miliar.

“Kenaikan laba bersih karena adanya penurunan bahan baku, sementara itu kontribusi penjualan terhadap kenaikan laba bersih sebesar 8%,” jelas Yuni.

Pada perdagangan Senin (19/8/2013) saham perusahaan emiten barang konsumsi tersebut (MYOR) turun 0,15% atau 50 poin ke level Rp32.950.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

produksi biskuit mayora
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top