Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Harga Minyak Dunia Anjlok setelah Rusia Meremehkan OPEC+

Harga minyak WTI untuk pengiriman Juli anjlok 3,38 persen, menjadi menetap di US$71,83 per barel.
Rangkaian kereta pengangkut minyak mentah, bahan bakar, dan gas cair dalam posisi miring di stasiun kereta Yanichkino, menuju ke kilang Gazprom Neft PJSC Moscow di Moskow, Rusia/Bloomberg-Andrei Rudakov
Rangkaian kereta pengangkut minyak mentah, bahan bakar, dan gas cair dalam posisi miring di stasiun kereta Yanichkino, menuju ke kilang Gazprom Neft PJSC Moscow di Moskow, Rusia/Bloomberg-Andrei Rudakov

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak mentah turun dengan pelemahan terbesar sejak awal Mei setelah Rusia mengesampingkan kemungkinan pengurangan produksi OPEC+.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli anjlok 3,38 persen, menjadi menetap di US$71,83 per barel di New York Mercantile Exchange pada akhir perdagangan Kamis (25/5/2023) waktu setempat.

Sementara itu, harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli merosot 2,68 persen, menjadi ditutup pada US$76,26 per barel di London ICE Futures Exchange.

Mengutip Bloomberg, Jumat (26/5/2023), Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak dalam wawancara pada Kamis dengan Izvestia, mengatakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya atau OPEC+ tidak mungkin mengambil langkah baru pada pertemuan bulan Juni nanti.

Pernyataan Rusia tersebut membawa level minyak West Texas Intermediate kemudian menetap di bawah US$72 per barel, menghapus kenaikan sebelumnya yang dipicu oleh peringatan dari Arab Saudi pada Selasa bahwa para spekulan atau short-seller pasar minyak harus hati-hati.

Sindiran Saudi tampaknya secara singkat melindungi aksi harga minyak dari sentimen pasar yang lebih luas, yang terpukul di tengah gejolak plafon utang di Washington. Namun, dolar AS yang lebih kuat pada Kamis memperbesar kerugian minyak mentah.

“Minyak mentah berperilaku seperti balita yang berayun dari tinggi ke rendah dengan sangat cepat dan sering, tidak bereaksi terhadap alasan tetapi emosi," kata Rebecca Babin, pedagang energi senior di CIBC Private Wealth.

Minyak berjangka telah turun sekitar 9 persen tahun ini, dengan rebound ekonomi China yang diredam dan kebijakan moneter AS yang lebih ketat digabungkan untuk membebani harga.

Pejabat Federal Reserve cenderung menghentikan kenaikan suku bunga pada bulan Juni, sementara itu mereka juga memberi sinyal belum siap untuk mengakhiri perjuangan mereka melawan inflasi. Citigroup Inc. meragukan prakiraan pertumbuhan permintaan minyak sebelumnya, dengan mengatakan banyak tanda menunjukkan hal itu tidak mungkin terjadi.

Sementara itu di Washington, kebuntuan atas kesepakatan utang AS telah mengguncang pasar dalam beberapa pekan terakhir. Fitch Ratings menempatkan peringkat kredit AAA AS dalam pengawasan. Ini merupakan tanda meningkatnya kegelisahan tentang kemampuan negara itu untuk mencegah default pertama.

Peringkat Fitch dirilis beberapa jam setelah Ketua DPR Kevin McCarthy mengatakan masih ada waktu untuk mendapatkan kesepakatan negosiasi pagu utang AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Penulis : Farid Firdaus
Editor : Farid Firdaus
Sumber : Bloomberg
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper