Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Laba ITMG Tumbuh 229 Persen hingga Akhir Kuartal III/2022

ITMG berhasil mencetak laba bersih 229,21 persen ke US$241,50 juta sampai dengan akhir September 2022.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 10 November 2022  |  20:07 WIB
Laba ITMG Tumbuh 229 Persen hingga Akhir Kuartal III/2022
Aktivitas pertambangan batu bara kelompok usaha PT Indo Tambangraya Megah Tbk. - itmg.co.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten batu bara PT Indo Tambangraya Megah Tbk. (ITMG) mencatatkan pendapatan sebesar US$2,61 miliar pada akhir kuartal III/2022, membuat laba bersih perseroan mencapai US$893,81 juta.

Berdasarkan laporan keuangan ITMG sampai dengan September 2022, ITMG mencatatkan pendapatan usaha sebesar US$2,61 miliar naik sekitar 97 persen dari periode yang sama atau year-on-year (yoy). Sampai dengan September 2021, ITMG membukukan pendapatan sebesar US$1,32 miliar.

Pendapatan usaha ITMG terdiri atas penjualan batu bara ke pihak ketiga senilai US$2,53 miliar, naik dari tahun sebelumnya US$1,27 miliar, dan penjualan batu bara ke pihak berelasi senilai US$77,47 juta, naik dari tahun sebelumnya hanya US$42,90 juta.

ITMG juga mencatatkan peningkatan beban penjualan 52,65 persen dari US$792,29 juta menjadi US$1,20 miliar pada akhir kuartal III/2022. Namun, laba kotor ITMG masih mencatat peningkatan 97,10 persen menjadi US$1,40 milar dari hanya US$531,04 juta.

Setelah dikurangi berbagai beban, ITMG mencatatkan laba yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk melesat 229,21 persen dari US$271,50 juta menjadi US$893,81 juta pada sembilan bulan 2022.

Jumlah aset ITMG tercatat meningkat dari US$1,66 miliar di akhir 2021 menjadi US$2,49 miliar pada akhir September tahun ini. Jumlah liabilitas meningkat dari US$464,68 juta pada 31 Desember 2021 menjadi US$552,38 juta pada 30 September 2022.

“Aset ITMG mengalami perubahan sebesar 50 persen, hal ini disebabkan karena naiknya kas dan setara kas serta piutang dagang. Kenaikan ini disebabkan oleh peningkatan pendapatan bersih serta kas yang dihasilkan dari operasi seiring dengan meningkatkan harga jual batu bara Perseroan,” terang Direktur ITMG Junius Prakasa Darmawan dalam keterangan pers, Kamis (10/11/2022).

Sementara untuk saham ITMG pada Kamis (10/11/2022) terpantau mengalami penurunan 3,70 persen atau 1.550 poin ke Rp40.375.

Penurunan ini terjadi seiring dengan rencana Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan akan memensiunkan pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) batu bara pada acara puncak KTT G20 pekan depan.

Belakangan ini, pemerintah memang gencar menyampaikan komitmennya untuk memensiunkan PLTU secara bertahap seiring target pencapaian net zero emission pada 2060. Presiden Joko Widodo juga telah mengamanatkan pembuatan peta jalan percepatan pengakhiran masa operasional PLTU di Indonesia melalui Peraturan Presiden (Perpres) No. 112/2022 tentang Percepatan Pengembangan Energi Terbarukan Untuk Penyediaan Tenaga Listrik atau Perpres EBT.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indo tambangraya megah batu bara pltu KTT G20
Editor : Ibad Durrohman
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top