Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nasdaq Ambruk 2,35 Persen, Saham Induk Snapchat Anjlok 43 Persen

Anjloknya Nasdaq merupakan penutupan terendah sejak November 2020 menyusul peringatan ekonomi dari Snap Inc. yang membuat sahamnya turun 43 persen.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 25 Mei 2022  |  05:46 WIB
Monitor menampilkan informasi pasar saham di Nasdaq MarketSite di New York, AS, Jumat (28/1/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Monitor menampilkan informasi pasar saham di Nasdaq MarketSite di New York, AS, Jumat (28/1/2022). Bloomberg - Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat menutup perdagangan Selasa (24/5/2022) waktu setempat dengan bervarisasi setelah saham media sosial Snap Inc. mencatat rekor penurunan satu hari terbesar dan menyeret turun saham-saham teknologi.

Berdasarkan data Bloomberg, Rabu (25/5/2022), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 0,15 persen atau 48,38 poin ke 31.928,62, S&P 500 melemah 0,81 persen atau 32,27 poin ke 3.941,48, dan Nasdaq anjlok 2,35 persen atau 270,83 poin ke 11.264,45.

Anjloknya Nasdaq merupakan penutupan terendah sejak November 2020 menyusul peringatan ekonomi dari platform media sosial yang mengirim saham Snap Inc. turun 43 persen dan mendorong aksi jual di sektor teknologi.

Ambruknya saham Snap Inc. terjadi setelah CEO Evan Spiegel memangkas perkiraan perusahaan, imbas kenaikan inflasi dan suku bunga, kendala rantai pasokan dan gangguan tenaga kerja.

Jatuhnya Snap juga mendorong aksi jual pada saham Meta Platform (FB) yang turun 7,6 persen, dan saham Alphabet (GOOG) tergelencir 5 persen ke level terendah 52-minggu.

Pergerakan tersebut memperpanjang rentetan ayunan liar dalam pasar saham setelah penangguhan hukuman singkat pada Senin tetapi membangun tren penurunan yang lebih luas di tengah bulan-bulan aksi jual investor Wall Street.

Penutupan Senin menandai hanya ke-13 dari 98 hari perdagangan tahun ini, S&P 500 ditutup di wilayah positif, menurut data dari Bespoke Investment Group.

Proyeksi Snap Inc. adalah yang terbaru di antara para perusahaan-perusahaan AS yang menurunkan pandangan mereka karena kekhawatiran tekanan ekonomi makro yang siap membebani margin.

Pekan lalu, sekelompok laporan pendapatan mengecewakan dari perusahaan retail besar menegaskan kekhawatiran bahwa inflasi dan masalah rantai pasokan yang berkelanjutan memukul neraca perusahaan.

“Pasti ada beberapa pengembalian dari lonjakan laba yang disebabkan oleh pandemi yang dialami banyak perusahaan, tetapi pengembalian itu mungkin lebih besar dari yang diperkirakan semula," Brian Jacobsen, ahli strategi investasi senior di Allspring Global Investment, mengutip Yahoo Finance.

Selama musim pendapatan kuartal I/2022, sebanyak 338 dari 460 perusahaan di S&P 500 yang telah melaporkan kinerja sejauh ini mengutip istilah "rantai pasokan" selama investor meeting.

Di sisi ekonomi, penjualan rumah baru AS turun paling banyak dalam hampir sembilan tahun ke angka terendah sejak dimulainya pandemi Covid-19. Penurunan terjadi karena biaya konstruksi yang meningkat dan kenaikan suku bunga hipotek membebani keterjangkauan.

Adapaun Washington akan merilis lebih banyak data hingga Jumat, dengan perkiraan kedua PDB AS kuartal pertama yang akan keluar akhir pekan ini, bersama dengan pembacaan baru pada pengeluaran konsumsi pribadi bulanan (PCE), serta ukuran inflasi pilihan Federal Reserve. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street nasdaq Snapchat

Sumber : Bloomberg/Yahoo Finance

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top