Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dolar AS Terdepresiasi, Pasar Yakin Inflasi Hanya Sementara

Indeks dolar mundur dari level tertinggi sesi dan terakhir turun 0,029 persen pada 103,890. Investor menilai tekanan inflasi ini pada akhirnya bersifat sementara.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Mei 2022  |  07:02 WIB
Karyawati menghitung uang dolar AS di Jakarta, Rabu (16/9/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawati menghitung uang dolar AS di Jakarta, Rabu (16/9/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Dolar AS terdepresiasi pada akhir perdagangan Kamis (12/5/2022) waktu Jakarta, setelah data ekonomi menunjukkan inflasi AS tetap tinggi. Kondisi ini tampaknya tidak mungkin membuat Federal Reserve beralih ke jalur kebijakan moneter yang lebih agresif.

Indeks dolar, yang telah menyentuh level terendah empat sesi di 103,37 menjelang laporan inflasi, segera menguat ke level tertinggi sesi 104,13 setelah data tersebut, tepat di bawah level tertinggi dua dekade di 104,19 yang dicapai pada Senin (9/5/2022).

"Harapan terus-menerus muncul di sini tetapi pada akhirnya pasar benar dalam berpikir bahwa tekanan inflasi ini pada akhirnya bersifat sementara, bahwa kita akan melihat penurunan dalam masalah rantai pasokan dan permintaan juga untuk beberapa bulan mendatang," kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar di Cambridge Global Payments di Toronto.

"Pada dasarnya bagi saya, tantangannya di sini adalah ekspektasi inflasi yang berlabuh dengan baik di seluruh spektrum ... pada akhirnya para pedagang akan melihat melalui ini dan kita akan melihat sedikit pembalikan dalam tren yang kita lihat sekarang."

Dolar AS telah naik lebih dari 8,0 persen tahun ini karena investor telah condong ke safe haven di tengah kekhawatiran tentang kemampuan Fed untuk menekan inflasi tanpa menyebabkan resesi, bersama dengan kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan yang timbul dari perang di Ukraina dan meningkatnya kasus COVID-19 di China.

Namun, dolar bergejolak setelah data inflasi dirilis dan indeks dolar mundur dari level tertinggi sesi dan terakhir turun 0,029 persen pada 103,890, dengan euro turun 0,07 persen menjadi US$1,052.

Indeks harga konsumen AS naik 0,3 persen bulan lalu, kenaikan terkecil sejak Agustus, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada Rabu (11/5/2022).

Kenaikan inflasi ini lebih rendah dari 1,2 persen bulan-ke-bulan dalam IHK Maret. Namun, tetap menjadi kenaikan terbesar sejak September 2005. Pada basis tahunan, IHK naik 8,3 persen, lebih tinggi dari perkiraan 8,1 persen tetapi di bawah 8,5 persen bulan sebelumnya.

Data mengisyaratkan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya tetapi tidak mungkin dengan cepat mendingin dan menggagalkan rencana Fed saat ini untuk mengetatkan kebijakan moneter.

Lebih lanjut, setelah Fed menaikkan suku bunga acuan overnight sebesar 50 basis poin minggu lalu, kenaikan terbesar dalam 22 tahun, investor telah mencoba untuk menilai seberapa agresif bank sentral akan menaikkan suku bunganya. Ekspektasi sepenuhnya memperkirakan kenaikan lain setidaknya 50 basis poin pada pertemuan bank sentral Juni, menurut FedWatch CME.

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengatakan pada Rabu (11/5/2022) bahwa kenaikan suku bunga hipotek rumah (KPR), obligasi pemerintah AS dan instrumen kredit lainnya menunjukkan bank sentral tetap kredibel dalam upayanya untuk menggagalkan kenaikan inflasi.

Bertolak belakang dari dolar AS, Euro menguat karena Bank Sentral Eropa telah memperkuat ekspektasi bahwa mereka akan menaikkan suku bunga acuan pada Juli untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade guna melawan rekor inflasi tinggi. Adapun, beberapa pembuat kebijakan bahkan mengisyaratkan kenaikan lebih lanjut setelah yang pertama tersebut.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as Inflasi euro the fed

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top