Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

GoTo Ingin Jadi Contoh Startup Indonesia IPO di Dalam Negeri

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) ingin proses IPO perseroan menjadi pendorong bagi startrup lain.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 28 Maret 2022  |  17:27 WIB
CEO Grup GoTo Andre Soelistyo dalam acara paparan publik IPO PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GoTo), Selasa (15/3 - 2022).
CEO Grup GoTo Andre Soelistyo dalam acara paparan publik IPO PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GoTo), Selasa (15/3 - 2022).

Bisnis.com, JAKARTA - Calon emiten decacorn, PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) mengharapkan proses penawaran umum perdana saham atau initial public offering (IPO) perseroan dapat mendorong startup lain turut IPO di Indonesia.

Chief Executive Officer GoTo Gojek Tokopedia Kevin Aluwi menjelaskan perseroan tengah berproses menjadi perusahaan terbuka di Bursa Efek Indonesia (BEI).

"Kami berharap IPO kami memberikan kesempatan kepada masyarakat luas menjadi bagian dari pertumbuhan usaha kami serta mendorong perusahaan rintisan teknologi lain untuk mencatatkan sahamnya di dalam negeri demi kemajuan industri digital dan tentunya pasar modal indonesia juga," jelasnya dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) di Komisi V DPR, Senin (28/3/2022).

GOTO berpotensi meraih dana segar Rp17,57 triliun dalam penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO). Nilai IPO tersebut berpotensi menjadi ketiga yang terbesar di BEI.

Rekor IPO dengan nilai terbesar masih dipegang PT Bukalapak.com Tbk. (BUKA) sejumlah Rp21,9 triliun, dan PT Dayamitra Telekomunikasi Tbk. (MTEL) atau Mitratel Rp18,79 triliun.

Pada 6 Agustus 2021, BUKA mencatatkan saham perdana di BEI sebanyak 25,77 miliar saham di harga IPO Rp850. Adapun, MTEL listing pada 22 November 2021 dengan melepas 23,49 miliar saham dengan harga pelaksanaan Rp800.

GoTo yang merupakan perusahaan induk dari entitas GoJek, Tokopedia dan entitas anak maupun asosiasinya.

Dalam prospektus IPO, GoTo akan melepas 52 miliar lembar saham senilai Rp1 dalam gelaran IPO ini. Jumlah ini setara dengan 4,35 persen saham yang disetor dan ditempatkan penuh.

Berdasarkan informasi terkini, GoTo Gojek Tokopedia menetapkan harga final IPO sebesar Rp338 per saham, atau di level tengah dari posisi harga penawaran awal (bookbuilding) di kisaran Rp316-346.

Sumber Bloomberg, Jumat (25/3/2022), menyebut harga final IPO GoTo sudah ditetapkan Rp338 per saham. Jika merujuk harga final tersebut, maka GoTo berpotensi mengantongi dana IPO sejumlah Rp17,57 triliun.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ipo StartUp Goto GoTo Gojek Tokopedia
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top