Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PP Presisi (PPRE) Targetkan Kontrak Baru 2022 Rp6,16 Triliun, Naik 10 Persen

PPRE menargetkan pertumbuhan perolehan kontrak baru 2022 hingga 10 persen yang didukung mining services khususnya tambang nikel.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 03 Januari 2022  |  16:32 WIB
Batching plant dan armada ready mix beton PT Presisi Tbk. - ppre
Batching plant dan armada ready mix beton PT Presisi Tbk. - ppre

Bisnis.com, JAKARTA - PT PP Presisi Tbk. membidik perolehan kontrak baru hingga Rp6,16 triliun pada 2022. Target itu dipasang setelah emiten dengan kode saham PPRE ini berhasil menembus target kontrak baru 2021.

Direktur Peralatan dan SCM PP Presisi Wira Zukhrial mengatakan nilai kontrak baru yang dibidik perseroan pada tahun ini lebih tinggi 10 persen dari realisasi 2021. Dengan perolehan kontrak baru pada 2021 senilai Rp5,6 triliun, maka kenaikan 10 persen membawa target kontrak baru PPRE pada 2022 senilai Rp6,16 triliun.

“Kami menargetkan pertumbuhan perolehan kontrak baru 2022 hingga 10 persen yang didukung mining services khususnya nikel yang masih banyak menjanjikan perolehan kontrak baru baik berupa infrastruktur tambang dan smelter hingga pertambangan nikel itu sendiri,” tulis Wira dalam siaran pers, Senin (3/1/2022).

Selain itu, kontrak baru yang diincar anak usaha PT PP (Persero) Tbk. (PTPP) ini juga  berasal dari kontrak pekerjaan sipil serta pabrik produksi pendukung proyek sipil dari proyek strategis nasional.

Hingga akhir 2021, PPRE membukukan kontrak baru senilai Rp5,6 triliun atau naik 100 persen dibandingkan perolehan kontrak baru pada 2020 yang senilai Rp2,8 triliun. Adapun, realisasi pada 2021 itu melampaui target yang dipasang sebesar 153 persen.

Dilihat dari jenis pekerjaannya, kontrak dari jasa pertambangan mendominasi kontrak baru PPRE pada 2021 sebesar 53 persen sedangkan pekerjaan sipil sebesar 41 persen.

Sementara berdasarkan komposisi kepemilikan proyek, perolehan dari proyek external di luar Grup PTPP berkontribusi sebesar 87 persen sedangkan proyek internal sebesar 13 persen.

Direktur Utama PP Presisi Rully Noviandar mengatakan pencapaian itu didapatkan karena perseroan terus berusaha menambah kontrak baru hingga akhir tahun. Sebagai penutup tahun, PPRE mengantongi kontrak baru dari pengembang tambang dan pekerjaan sipil dengan nilai Rp280 miliar.

“Pencapaian kontrak baru PPRE pada 2021 yang meningkat 100 persen year-on-year, bahkan melampaui terget, merupakan prestasi tersendiri yang patut dibanggakan karena perolehan kontrak baru tersebut bahkan hampir pulih seperti pencapaian 2019 sebelum pandemi Covid-19 melanda,” kata Rully.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emiten konstruksi kontrak baru PP Presisi
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top