Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mirae Asset: Koreksi Saham Batu Bara Jadi Peluang Akumulasi Beli

Setiap koreksi harga saham di ADRO dan ITMG seharusnya menjadi kesempatan yang baik untuk akumulasi beli.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 03 Januari 2022  |  19:22 WIB
Aktivitas di area pertambangan batu bara PT Adaro Indonesia, di Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan, Selasa (17/10). - JIBI/Nurul Hidayat
Aktivitas di area pertambangan batu bara PT Adaro Indonesia, di Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan, Selasa (17/10). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menghentikan sementara ekspor batu bara pada Januari 2022 dalam rangka mengamankan pasokan batu bara yang semakin berkurang untuk pembangkit listrik domestik.

“Hal ini dapat menimbulkan noise jangka pendek bagi perusahaan batu bara,” ungkap Kepala Riset Mirae Asset Sekuritas Hariyanto Wijaya dalam riset, Senin (3/1/2022).

Menurut Dirjen Mineral dan Batubara, ekspor batu bara akan dilanjutkan jika pasokan batu bara untuk pembangkit listrik dalam negeri terpenuhi.

Hariyanto mengungkapkan, berdasarkan wawancara Mirae Asset dengan PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) dan PT Indo Tambangraya Megah Tbk. (ITMG), para emiten ini telah memenuhi persyaratan volume domestic market obligation (DMO). Oleh karena itu volume penjualan pada kuartal I/2022 mereka tidak akan terpengaruh secara material.

“Setiap koreksi harga saham di ADRO dan ITMG seharusnya menjadi kesempatan yang baik untuk berakumulasi,” jelasnya.

Pada perdagangan hari ini, saham PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) justru bergerak di zona hijau, naik 5,33 persen atau 90 poin ke 2.340.

Sementara itu, saham PT Indo Tambangraya Megah Tbk. (ITMG) merosot 775 poin atau 3,80 persen ke 19.625. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rekomendasi saham indo tambangraya megah adaro energy emiten batubara
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top