Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Target Harga Saham Bukalapak Dipangkas, Ini Alasan Sucor Sekuritas

Penurunan saham BUKA membuat sejumlah sekuritas memangkas target harga sahamnya.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 15 Desember 2021  |  06:59 WIB
Warga mengakses aplikasi Bukalapak di Jakarta, Kamis (5/8/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Warga mengakses aplikasi Bukalapak di Jakarta, Kamis (5/8/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA – PT Sucor Sekuritas membeberkan alasan pihaknya memangkas target harga saham PT Bukapalapak.com Tbk. (BUKA).

Pada penutupan perdagangan Selasa (14/12/2021) saham BUKA turun 3,37 persen atau 17 poin menjadi Rp488. Kapitalisasi pasarnya mencapai Rp50,29 triliun dengan valuasi PER -33,47 kali.

Saham BUKA jatuh dari listing pada 6 Agustus 2021 dengan harga IPO Rp850. BUKA menghimpun dana IPO terbesar di Bursa Efek Indonesia senilai Rp21,9 triliun.

Penurunan saham BUKA membuat sejumlah sekuritas memangkas target harga sahamnya. Salah satunya Sucor Sekuritas, yang memangkas target harga saham PT Bukalapak.com Tbk. menjadi Rp870 dari target sebelumnya Rp1.435 per saham.

Tim riset Sucor Sekuritas yang terdiri dari Paulus Jimmy dan Adrianus Bias menyatakan tetap merekomendasikan beli meskipun dengan target harga yang lebih kecil. Revisi ini disebabkan oleh target Total Processing Value (TPV) dan laba kotor emiten berkode saham BUKA tersebut yang mengecil pada 2022.

“Kami sangat menunggu katalis positif dari Bukalapak terhadap inisiatif yang akan terjadi ke depannya,” tulis tim dalam riset dikutip Selasa (14/12/2021).

BUKA pun telah mengumumkan rencana untuk melakukan peralihan dari bisnis marketplace menjadi departemen store yang menyediakan produk khusus. Paulus Jimmy dan Adrianus Bias menilai inisiatif itu akan berlangsung pada 2022.

Mereka pun optimistis rencana itu akan meningkatkan frekuesi transaksi. Selain itu, emiten berkode saham BUKA tersebut juga akan meningkatkan jangkauan pasar. Salah satunya dengan memasukkan UMKM seperti bengkel, toko material dan tempat makan.

Selain itu, mereka menyoroti tentang TPV yang meningkat 51 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) atau menjadi Rp87,89 triliun pada kuartal III/2021. Namun, jumlah itu hanya 70,9 persen dari proyeksi Sucor Sekuritas.

Pertumbuhan itu pun didorong oleh segmen bisnis Mitra sebesar Rp39,96 triliun. Sementara segmen marketplace membukukan pertumbuhan TPV yang lebih lambat dari yang diperkirakan.

“Lebih lagi manajemen memperkirakan pertumbuhan low single digit bagi TPV secara kuartalan untuk segmen marketplace,” katanya.

Sucor memperkirakan pendapatan BUKA tahun ini bakal mencapai Rp1,97 triliun. Sementara rugi bersih diperkirakan mencapai Rp1,27 triliun.

Disclaimer: Berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis.com tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teknologi rekomendasi saham bukalapak Unicorn
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top