Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Arus Modal Keluar Deras, Samuel Sekuritas Yakin Rupiah Tetap Stabil

Arus modal keluar dari pasar obligasi telah mencapai US$2,5 miliar selama kuartal IV/2021 berjalan atau Oktober dan November 2021.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 23 November 2021  |  06:41 WIB
Karyawan menghitung mata uang rupiah di salah satu cabang MNC Bank, Jakarta. Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan menghitung mata uang rupiah di salah satu cabang MNC Bank, Jakarta. Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA — Samuel Sekuritas menilai bahwa terdapat arus modal keluar yang deras pada kuartal IV/2021 dari pasar obligasi. Meskipun begitu, nilai tukar rupiah dinilai akan tetap bergerak stabil.

Macro Strategist and Equity PT Samuel Sekuritas Indonesia Lionel Priyadi menjelaskan bahwa arus modal keluar dari pasar obligasi telah mencapai US$2,5 miliar selama kuartal IV/2021 berjalan atau Oktober dan November 2021.

"[Arus modal keluar] diakibatkan oleh naiknya kekhawatiran para investor asing terhadap akselerasi inflasi di pasar negara-negara maju dan berkembang," tulis Lionel dalam riset strategi makro, Senin (22/11/2021).

Arus modal keluar dari pasar obligasi tercatat terjadi pada September 2021 senilai US$1,31 miliar, sedangkan arus modal masuk ke pasar modal senilai US$0,3 miliar. Pada Oktober 2021, arus modal keluar dari obligasi tercatat US$0,9 miliar dan modal masuk saham US$0,93 miliar, kemudian pada November 2021 arus modal keluar dari pasar obligasi US$1,63 miliar dan modal keluar dari saham US$0,08 miliar.

Lionel menjelaskan bahwa meskipun intensitas arus modal keluar meningkat dalam dua bulan terakhir, pihaknya meyakini rupiah masih akan bergerak stabil. Hal tersebut ditopang oleh kinerja perdagangan yang baik pada awal kuartal IV/2021.

"Rupiah masih bergerak stabil di antara rentang Rp14.000 hingga Rp14.350 per dolar AS karena performa dagang yang baik pada Oktober 2021," tulis Lionel.

Pada Oktober 2021, surplus neraca dagang tercatat senilai US$7,5 miliar. Jumlah itu meningkat dari September 2021 yang surplus senilai US4,4 miliar.

"Kami mempertahankan prediksi rupiah kami pada rata-rata Rp14.300 per dolar AS," tulis Lionel.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nilai tukar rupiah arus modal
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top