Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Begini Jurus Medco Energi (MEDC) Kurangi Emisi Karbon

Medco Energi selalu memprioritaskan operasi yang bersih dan berwawasan lingkungan.
Annisa Saumi
Annisa Saumi - Bisnis.com 10 November 2021  |  18:29 WIB
Akticitas pengemoran migas PT Medco Energi Internasional Tbk. (MEDC) di Laut Natuna Selatan. - MedoEnergi.com
Akticitas pengemoran migas PT Medco Energi Internasional Tbk. (MEDC) di Laut Natuna Selatan. - MedoEnergi.com

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten energi PT Medco Energi Internasional Tbk. (MEDC) berkomitmen untuk terus mengurangi emisi karbon perseroan.

Direktur Utama Medco Energi Hilmi Panigoro mengatakan operasi yang bersih dan berwawasan lingkungan menjadi prioritas tertinggi perseroan. Dia menuturkan, Medco Energi selalu menginginkan energi yang digunakan paling efisien.

"Apa yang kami lakukan, hampir semua mesin compressor kita gunakan teknologi paling efisien, sehingga dari waktu ke waktu bisa menurunkan emisinya. Flaring, gas-gas yang keluar, semua kita perhatikan, untuk memastikan itu tidak terjadi lagi," kata Hilmi dalam Temu Media Nasional Medco Energi, Rabu (10/11/2021).

Dengan upaya tersebut, Hilmi menuturkan sejak 2018 emiten berkode saham MEDC ini telah berhasil menurunkan intensitas karbon dari 248 kilo ton Co2 equivalent per million ton oil equivalent, ke 218 kilo ton Co2 equivalent per million ton oil equivalent.

Selain itu, perseroan juga terus memperbanyak portofolio energi bersihnya. Hilmi mencontohkan di tambang Amman, Pulau Sumbawa, pihaknya tengah memproses pembangunan pembangkit listrik tenaga gas untuk diversifikasi penggunaan batu bara yang ada di sana.

"Kami juga membangun pembangkit listrik tenaga surya 26 MWp di sana," ucapnya.

Dia melanjutkan, dengan platform Medco Power, pihaknya akan membangun banyak portofolio energi bersih terbarukan (EBT).

Proyek-proyek tersebut di antaranya PLTGU Riau 275 MW, aliansi dengan Kansai Electric untuk proyek PLTGU, dan pengeboran sumur geothermal di Ijen untuk pengembangan proyek geothermal 100 MW. Lalu, PLTS di Bali 2x25 MWp, dan proyek PLTS 670 MWp di Pulau Bulan yang akan diekspor ke Singapura. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

medco medco energi internasional emisi karbon
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top