Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Top! PTBA Kejar Produksi Batu Bara 31 Juta Ton Sampai Akhir 2021

PTBA menargetkan volume penjualan batu bara 30 juta ton dan produksi 31 juta ton sampai akhir 2021.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 23 September 2021  |  13:16 WIB
Top! PTBA Kejar Produksi Batu Bara 31 Juta Ton Sampai Akhir 2021
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menunjuk Surya Eko Hadianto sebagai Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk. Hal itu diputuskan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) untuk tahun buku 2020 yang digelar Senin (5/4 - 2021).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten tambang BUMN, PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) optmistis dapat memacu produksi dan penjualan batu bara hingga akhir 2021.

Suryo Eko Hadianto, Direktur Utama Bukit Asam, menuturkan perseroan didukung oleh lini bisnis tambang, energi, hingga perkebunan sawit. Sebagai bisnis inti, pertambangan batu bara perseroan mencetak kinerja ciamik.

Berdasarkan catatannya, volume penjualan batu batu bara hingga Agustus 2021 mencapai 18,21 juta ton dengan volume produksi yang mencapai 19,6 juta ton.

"Volume penjualan sampai akhir tahun bisa berkisar 30 juta ton per tahun, sementara volume produksi ekspektasi akhir tahun 31 juta ton. Lebih tinggi dari realisasi tahun penuh volume penjualan 26,1 juta ton dan produksi 24,8 juta ton pada 2020," katanya.

Adapun, volume angkutan batu bara sudah mencapai 16,5 juta ton per Agustus 2021 dengan ekspektasi akhir tahun mencapai 29 juta ton lebih tinggi dari realisasi 2020 sebesar 23,8 juta ton.

Dia menjelaskan saat ini emiten berkode PTBA ini tengah bertransformasi dari perusahaan penambangan batu bara menjadi perusahaan energi.

Sejumlah langkah pun dilakukan dengan membentuk ekosistem tambang mulai dari penambangan, penanganan, transportasi, pengelolaan pelabuhan hingga distribusi batu bara sampai ke pengguna akhir.

Strategi bukit asam ke depan capai visi perusahaan energi kelas dunia yang peduli lingkungan. Terdapat 4 pilar utama transformasi bisnis, pertama, membangun ekosistem batu bara, logistik, transportasi, dan operasi tambang.

Kedua, transformasi menjadi perusahaan bisnis energi dengan membentuk Pembangkit Listrik Tenaga Surya dan mengambil alih Pembangkit Listrik Tenaga Batu Bara guna mendapatkan pasar yang pasti dari produksi batu baranya.

Ketiga, perseroan juga mulai terjun pada bisnis kimia dasar dan produk derivatif dari batu bara. Keempat, PTBA juga meningkatkan manajemen karbon yang lebih baik.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN batu bara bukit asam Kinerja Emiten
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top