Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ekspansi Data Center, Grup Salim Jajaki Pinjaman US$500 Juta

Nantinya data center Grup Salim dapat mengelola data milik pelanggan termasuk para penambang cryptocurrency.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 16 September 2021  |  14:31 WIB
Ekspansi Data Center, Grup Salim Jajaki Pinjaman US$500 Juta
Direktur Utama PT Indofood Sukses Makmur Tbk Anthoni Salim (kanan) memberikan penjelasan kepada awak media usai rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) dan luar biasa, di Jakarta, Rabu (29/5/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Grup Salim disebut tengah menjajaki pinjaman bank senilai US$500 juta untuk mendanai ekspansi infrastruktur digital termasuk data center.

“Grup Salim sedang mencari pembiayaan untuk membangun dan mengoperasikan pusat data di kawasan industrinya, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut kepada Bloomberg, Kamis (16/9/2021).

Sumber tersebut menyebutkan, nantinya  data center Grup Salim dapat mengelola data milik pelanggan termasuk para penambang cryptocurrency. Rencananya perusahaan yang dikendalikan oleh taipan Anthoni Salim ini akan menginvestasikan sekitar US$100 juta per kawasan industri.

Adapun PT DCI Indonesia Tbk. (DCII) sedang membangun proyek H2 yakni pusat data hyperscale di kawasan industri milik Grup Salim. Perseroan fokus pada persiapan untuk pengoperasian H2, dan perusahaan dapat berkolaborasi lebih lanjut dengan Grup Salim untuk membangun dan mengoperasikan lebih banyak data center di kawasan industri yang dimilikinya.

Seperti diketahui, Grup Salim memiliki gurita bisnis yang luas dan beragam, mulai dari  PT Indofood Sukses Makmur Tbk. (INDF) hingga First Pacific Co. yang terdaftar di Hong Kong, yang pada gilirannya memegang saham di PLDT Inc., sebuah perusahaan telekomunikasi dan penyedia layanan digital di Filipina.

Grup Salim sempat menandatangani kemitraan strategis dengan Google Cloud Alphabet Inc. untuk mengubah bisnisnya secara digital pada awal tahun ini. Perusahaan sedang dalam pembicaraan untuk bermitra dengan perusahaan e-commerce lokal PT Bukalapak.com Tbk. (BUKA).

Pada 2022, DCI Indonesia berencana menambah kapasitas data center sebesar 34 megawatt (MW) dengan nilai investasi sekitar US$238 juta-US$306 juta atau sekitar Rp3,3 triliun-4,28 triliun.

Sebelumnya, Direktur Utama DCI Indonesia Toto Sugiri mengungkapkan perseroan berencana menambah kapasitas data center perusahaan hampir dua kali lipat. Menurutnya, penambahan kapasitas sejalan dengan kebutuhan pasar dan pertumbuhan perseroan.

“Kami berencana membangun JK6 dengan kapasitas 34 MW pada tahun. Kami sangat berhati-hati karena ini membutuhkan investasi yang besar,” katanya kepada Bisnis pada Senin (13/9/2021).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

data center grup salim anthony salim

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top