Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Ditutup di Zona Hijau, Asing Buru Saham BBCA, TBIG, INCO

Selain itu, saham ADRO, ERAA, dan UNVR juga diborong asing dengan masing-masing sebanyak Rp56,6 miliar, Rp20,7 miliar, Rp17,5 miliar, dan Rp9 miliar. 
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 10 Mei 2021  |  15:26 WIB
Pekerja melintasi papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (1/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pekerja melintasi papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (1/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup menguat pada akhir perdagangan hari ini, Senin (10/9/2021) jelang libur panjang lebaran Idulfitri. 

Berdasarkan data Bloomberg, IHSG terpantau parkir di level 5.975,79 setelah terapresiasi 0,80 persen atau 47,48 poin. Sepanjang perdagangan, IHSG bergerak dalam kisaran 5.941,93-5.985,37. 

Pada hari ini, sebanyak 294 saham ditutup menguat, 209 saham melemah, sedangkan 146 saham stagnan. Pada penutupan, tercatat total transaksi sebesar Rp9,07 triliun, dengan net buy investor asing senilai Rp273,04 miliar. 

Saham PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) menjadi yang paling banyak diburu investor asing dengan net buy mencapai Rp91,2 miliar. Kemudian disusul oleh PT Tower Bersama Infrastructure Tbk. (TBIG) dengan net buy Rp78,2 miliar. 

Selain itu saham INCO, ADRO, ERAA, dan UNVR juga diborong asing dengan masing-masing sebanyak Rp56,6 miliar, Rp20,7 miliar, Rp17,5 miliar, dan Rp9 miliar. 

Sementara saham bank PT Bank Rakyat Indonesia Tbk. (BBRI) menjadi saham paling banyak dijual asing dengan aksi jual atau net sell sebanyak Rp90,1 miliar. Namun saham BBRI terpantau stagnan di level 4.050. Sedangkan saham PT Telkom Indonesia Tbk. (TLKM) dijual asing dengan net sell sebesar Rp64,7 miliar sehingga saham TLKM terkoreksi 0,63 persen atau ke level 3.170. 

Sebelumnya, CEO Indosurya Bersinar Sekuritas William Surya Wijaya menjelaskan perkembangan pergerakan IHSG di pekan pendek menjelang hari raya Idulfitri, masih menunjukkan betah berada dalam rentang konsolidasi wajar. 

"Masih kuatnya fundamental perekonomian Indonesia yang terlihat dari data yang telah terlansir serta fluktuasi nilai tukar Rupiah masih akan membayangi pergerakan IHSG," urainya, Senin (10/5/2021). 

Dengan demikian, selama support level terdekat dapat dipertahankan dengan kuat IHSG masih memiliki peluang untuk kembali pada jalur uptrend jangka pendeknya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top