Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BEI Kantongi 20 Calon Emiten dalam Pipeline IPO

Dari 20 calon emiten itu, paling banyak berasal dari sektor consumer cyclicals sebanyak 6 perusahaan.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 13 April 2021  |  17:51 WIB
Pekerja melintasi papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (1/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pekerja melintasi papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (1/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa Efek Indonesia mengantongi 20 calon perusahaan tercatat dalam daftar tunggu (pipeline) penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO).

Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna Setya mengatakan terdapat 20 perusahaan dalam proses evaluasi pencatatan saham BEI per 12 April 2021.

“Kami masih menunggu  perusahaan BUMN maupun entitas anak BUMN untuk masuk bursa,” kata Nyoman, Selasa (13/4/2021).

Adapun, dari 20 calon emiten itu, paling banyak berasal dari sektor consumer cyclicals sebanyak 6 perusahaan.

Selanjutnya 3 perusahaan masing-masing dari sektor industri dasar, properti dan real estat, serta teknologi.

Sebanyak 2 perusahaan masing-masing dari sektor industrials dan energi, serta 1 perusahaan dari sektor consumer non-cyclicals. 

Nyoman melanjutkan, terdapat 3 perusahaan dari 20 perusahaan yang akan go public itu bakal melakukan IPO dengan skema POJK Nomor 53/POJK.04/2017.

Adapun POJK 53/POJK.04/2017 mengatur tentang Pernyataan Pendaftaran dalam Rangka Penawaran Umum dan Penambahan Modal dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu oleh Emiten dengan Aset Skala Kecil atau Emiten dengan Aset Skala Menengah.

Paling dekat, calon emiten produsen pupuk PT Nusa Palapa Gemilang Tbk. akan mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia besok, Rabu (14/4/2021).

Perusahaan yang bergerak dibidang produksi, pemasaran, dan perdagangan pupuk buatan majemuk hara makro primer dengan pabrik berlokasi di Sidoarjo, Jawa Timur, ini akan melepas sejumlah 648,04 juta saham lewat penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO). 

Porsi itu setara dengan 20 persen dari modal disetor dan ditempatkan perseroan. Harga pelaksanaan IPO ditetapkan Rp100 per saham sehingga perseroan akan mengantongi dana segar senilai Rp64,8 miliar.

Bertindak sebagai penjamin pelaksana IPO dalam aksi go public ini PT UOB Kay Hian Sekuritas.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa efek indonesia initial public offering
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top