Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Reli Goyah, Mayoritas Bursa AS Melemah pada Awal Perdagangan

Indeks S&P 500 dan Nasdaq Composite kompak melemah, sedangkan indeks Dow Jones Industrial Average bergerak di zona hijau.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 02 Maret 2021  |  22:12 WIB
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York -  Bloomberg / Demetrius Freeman
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York - Bloomberg / Demetrius Freeman

Bisnis.com, JAKARTA – Mayoritas bursa saham Amerika Serikat (AS) melemah pada awal perdagangan Selasa (2/3/2021) di tengah valuasi saham yang terus membengkak dan kenaikan imbal hasil obligasi Treasury AS.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks S&P 500 melemah 0,18 persen ke level 3.894,77 pada pukul 09.44 waktu New York, sedangkan indeks Nasdaq Composite tersungkur dengna pelemahan 0,29 persen ke 13.548,94.

Di sisi lain, indeks Dow Jones Industrial Average terpantau menguat 0,27 persen atau 85,69 poin ke level 31.621,10.

Pelemahan di Wall Street dipimpin oleh saham-saham teknologi, real-estate, dan industri. Zoom Video Communications Inc. menguat menysul perkiraan pendapatan yang melampaui perkiraan analis, sementara Target Corp naik karena kinerja kuartal IV/2020 barada di atas ekspektasi.

Optimisme pasar saham di antara analis Wall Street telah meningkat mendekati level yang menandakan masalah bagi ekuitas di masa lalu. Proyeksi bullish dari Bank of America mendekati ambang batas yang secara historis sudah masuk ke level bearish untuk saham.

Proyeksi tersebut menilai alokasi rata-rata yang direkomendasikan untuk ekuitas oleh analis dan sangat mendekati level pemicu sinyal jual.

Sementara itu, korelasi antara imbal hasil riil dan bursa AS turun ke level paling negatif dalam lima tahun terakhir pada pekan lalu.

Hubungan negatif yang kuat itu menunjukkan bahwa suku bunga Treasury yang disesuaikan dengan inflasi telah mencapai level di mana kenaikan lebih lanjut dapat menyeret indeks S&P 500 ke zona negatif.

Hal ini dapat berimbas kepada penurunan suku bunga pinjaman dan turunnya daya tarik aset lainnya.

Direktur investasi senior U.S. Bank Wealth Management Bill Northey mengatakan kenaikan suku bunga dipandang sebagai elemen penting yang menyebabkan investor menahan diri pada saat ini. Dia juga mengatakan bahwa investor sangat relevan dalam hal mencari tahu tingkat valuasi yang sesuai terhadap aliran pendapatan perusahaan.

"Apakah kita terlalu cepat dalam menentukan harga dalam ekonomi yang kuat dan pemulihan pendapatan perusahaan?" tulisnya dalam catatan, seperti dikutip Bloomberg, Selasa (2/3/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top