Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Anjlok Lagi, Saham BUMN Diobral Investor Asing

Indeks Harga Saham Gabungan ditutup anjlok 1,4 persen pada sesi pertama perdagangan hari ini, Kamis (28/1/2021).
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 28 Januari 2021  |  11:51 WIB
Pengunjung beraktivitas didepan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (27/1/2021).Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengunjung beraktivitas didepan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (27/1/2021).Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) masih mengalami nasib buruk pada sesi pertama perdagangan hari ini, Kamis (28/1/2021).Saham badan usaha milik negara (BUMN) pun jadi sasaran jual investor asing.

Berdasarkan data Bloomberg, IHSG ditutup melemah 85,44 poin atau 1,4 persen ke level 6.023,73. Indeks sudah tertekan sejak awal perdagangan dan bergerak di rentang 6.019,15 hingga 6.123,46.

Di Asia, mayoritas indeks saham juga melemah menyusul pergerakan bursa berjangka Dow Jones Index Future yang sempat anjlok 2,5 persen. Indeks Nikkei 225 di Tokyo turun 1,66 persen. Begitu juga dengan indeks Hang Seng di Hong Kong dan Shanghai Composite di China.

Sepanjang perdagangan sesi pertama, sebanyak 114 saham stagnan dan 383 saham melemah. Hanya 93 saham yang berhasil menguat di sesi pertama. Saham infrastruktur menjadi pemimpin pelemahan, tecermin dari koreksi IDXINFRA yang mencapai 3,23 persen.

Total transaksi perdagangan hingga esi pertama mencapai 11,03 miliar lembar dengan nilai transaksi Rp10,28 triliun. Investor asing mencatat aksi jual bersih atau net sell senilai Rp163,66 miliar. 

Investor asing tampak menjual saham-saham BUMN. saham PT Telkom Indonesia (Persero) mencatat torehan net sell Rp65,5 miliar. Saham TLKM ditutup melemah 3,25 persen ke level 3.270 di sesi pertama.

Saham PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. juga terkoreksi masing-masing 3,42 persen dan 2,51 persen. Investor asing mencatat net sell di BMRI dan BBNI masing-masing Rp32,2 miliar dan Rp15,7 miliar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG BUMN net sell asing
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top