Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dana PEN Bikin Dilusi Saham, Krakatau Steel (KRAS) Siapkan Rights Issue pada 2027

menerima dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) senilai Rp3 triliun dalam bentuk penerbitan obligasi wajib konversi (OWK). Setelah 7 tahun, obligasi akan dikonversi menjadi saham baru melalui mekanisme private placement.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  15:08 WIB
Karyawan PT Krakatau Steel Tbk. menyelesaikan pembuatan pipa baja disebuah pabrik di Cilegon, Banten. Bisnis
Karyawan PT Krakatau Steel Tbk. menyelesaikan pembuatan pipa baja disebuah pabrik di Cilegon, Banten. Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. siap melakukan aksi korporasi lanjutan, termasuk penambahan modal lewat Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau rights issue untuk menjaga porsi kepemilikan saham publik sebesar 20 persen setelah menerbitkan Obligasi Wajib Konversi (OWK).

Emiten dengan kode saham KRAS tersebut menerima dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) senilai Rp3 triliun dalam bentuk penerbitan OWK. 

Setelah masa efektif 7 tahun, obligasi tersebut akan dikonversi menjadi saham baru atas nama Pemerintah Indonesia melalui mekanisme penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (PMTHMETD) atau private placement.

Dalam hal terjadi dilusi di antara para pemegang saham pada 2027 nanti, Direktur Keuangan Krakatau Steel Tardi menyebut pihaknya akan melakukan sejumlah aksi korporasi lanjutan untuk mempertahankan komposisi kepemilikan saham publik atas KRAS sebesar 20 persen.

“Akan terjadi dilusi terhadap kepemilikan saham publik di KRAS dari 20 persen menjadi sekitar 14 persen - 16 persen. Namun, kami memahami hal itu dan akan kami jaga kembali di 20 persen lewat aksi korporasi,” kata Tardi dalam paparan publik daring, Selasa (29/12/2020).

Direktur Utama Krakatau Steel Silmy Karim menambahkan bahwa konversi OWK menjadi saham milik pemerintah baru akan terjadi pada akhir masa efektif PEN sehingga opsi rights issue yang sesuai kebutuhan akan dilakukan.

“Dalam proses 7 tahun ke depan ada rights issue atau tidak di luar program OWK, sesuai kebutuhan nantinya jika diperlukan nanti akan dilakukan,” ujar Silmy.

Menurut Silmy, peran serta masyarakat yang tercermin dalam kepemilikan saham KRAS patut dijaga karena hal itu menunjukkan nilai perusahaan. Dia pun yakin seiring dengan membaiknya kinerja Krakatau Steel bakal lebih banyak publik yang akan mengakumulasikan saham perseroan.

Seterusnya ketika nilai perusahaan di mata masyarakat meningkat, hal itu akan memudahkan KRAS dalam melakukan aksi-aksi korporasi lainnya di masa depan.

Penerbitan OWK pada akhir 2020 oleh Krakatau Steel sejalan dengan amanat Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia No. 118/PMK.06/2020 tentang Investasi Pemerintah dalam Rangka Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dan memperbaiki posisi keuangan. Pemerintah menjadi investor dengan pelaksana investasi PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero).

KRAS mendapatkan pagu dana PEN senilai Rp3 triliun dengan masa efektif selama 7 tahun. Sebanyak Rp2,2 triliun akan diterbitkan dalam bentuk OWK sebelum 2021 dan sisanya Rp800 miliar akan diterbitkan pada akhir 2021.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

krakatau steel obligasi wajib konversi rights issue
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top