Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertamina Dampingi UMKM Hingga Go Modern, Yuk Baca Cerita Yuli Astuti Pahlawan Pelestari Batik Kudus dari Kepunahan

Pertamina melalui Program Kemitraan telah membina lebih dari 250 perajin batik yang tersebar di beberapa wilayah di Indonesia. Dengan total penyaluran sebesar Rp10 miliar.
Media Digital
Media Digital - Bisnis.com 05 Desember 2020  |  09:45 WIB
Foto: Dok. PT Pertamina (Persero)
Foto: Dok. PT Pertamina (Persero)

Bisnis.com, JAKARTA – Sejak tahun 1993 hingga saat ini, PT Pertamina (Persero) melalui Program Kemitraan telah membina lebih dari 250 perajin batik yang tersebar di beberapa wilayah di Indonesia. Dengan total penyaluran sebesar Rp10 miliar.

Selain berupa bantuan modal, Pertamina juga melakukan pendampingan para perajin batik tradisional, menjadi Go Modern hingga pada upaya Go Global.

Salah satu perajin batik binaan Pertamina adalah Yuli Astuti. Pemilik sanggar Muria Batik Kudus ini memulai karier membatiknya sejak tahun 2005.

Yuli terbilang bukan pembatik sembarangan. Betapa tidak, ia dikenal sebagai sosok yang patut disebut pahlawan pelestari batik Kudus yang saat itu bisa dibilang hampir punah.

“Batik Kudus itu punya cerita yang unik. Tapi enggak ada orang yang tahu. Sampai 2005, cuma ada satu pembatik yang masih hidup, tapi karena sudah tua, ingatan soal ceritanya juga sudah lupa. Akhirnya saya harus melakukan penelitian sendiri,” ujarnya.

Begitu langkanya informasi mengenai Batik Kudus hingga Yuli harus mengelana ke mana-mana demi mencari informasi tentang batik. Selain harus bolak-balik ke Solo dan Pekalongan untuk belajar membatik, Yuli juga melakukan penelitian hingga naik langsung ke Gunung Muria demi mendapatkan cerita asli tentang legenda Kapal Kandas dengan tetua di sana.

Di sana juga ia mempelajari buah Parijoto, buah khas Muria yang kini juga jadi ciri khas desain batik-batik Yuli.

Jatuh bangun memang harus dialami Yuli dalam perjalanannya mengangkat kembali Batik Kudus. Tidak heran, kini muncul beberapa “saingan” Yuli yang menggeluti batik Kudus. Meski begitu, Yuli tidak pernah menganggap mereka sebagai rival.

Dengan mengedepankan bisnis berkonsep sociopreneur, Ia bahkan berusaha agar semakin banyak orang menggeluti batik Kudus, termasuk dengan memberikan pelatihan bagi anak-anak sekolah.

“Salah satu hal yang saya lakukan yaitu melakukan pembinaan batik melalui pembinaan-pembinaan sekolah, anak-anak difabel, anak-anak berkebutuhan khusus agar mereka mengenal batik sejak dini,” lanjutnya.

Tidak heran, ia diganjar berbagai penghargaan di sepanjang kariernya. Salah satunya adalah penghargaan Local Hero Pertamina 2018. Lewat penghargaan itu pula, pintu bagi Yuli terbuka semakin lebar; bersama Pertamina, Yuli mendapatkan banyak manfaat, dari pembinaan hingga undangan untuk pameran dan fashion show.

Yuli Astuti menjadi Mitra Binaan Pertamina sejak tahun 2018. Sejak bergabung dengan Pertamina, omzet Yuli meningkat 30 Persen dan mendapatkan omzet hingga Rp100 juta rupiah per bulan.

Muria Batik Kudus memproduksi produk batik khas Kudus yang dijual secara online yang bisa dilihat melalui media sosial @muriabatik. Serta offline storenya di Karang Malang 4/2 Gebog Kudus Jawa Tengah.

Pasar lokal, nasional, hingga mancanegara pun telah dijajaki oleh Yuli, termasuk di antaranya Negara Malaysia, Brunei Darussalam, Singapura dan China. Di tahun 2018, Yuli diikutsertakan oleh Pertamina untuk pameran di Malaysia.

Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman mengapresiasi langkah yang dilakukan Yuli Astuti. Menurutnya, peran dalam pelestarian kebudayaan Indonesia harus ditiru oleh semua orang.

”Apalagi batik, sebagai warisan budaya dunia dari Indonesia, kita wajib untuk menjaga dan melestarikannya,” ujar Fajriyah.

Peran Pertamina, lanjut Fajriyah, dalam pelestarian budaya batik selain secara langsung yakni juga memfasilitasi para perajin baik agar lebih berkembang dan unggul. ”Ini sebagai implementasi Goal 8 Sustainable Development Goals (SDGs).

Diharapkan dapat membantu masyarakat mendapat pekerjaan yang layak dan mendorong pertumbuhan ekonomi nasional,” tutup Fajriyah.

- Perjuangan cari Informasi Batik Kudus

Yuli melakukan penelitian hingga naik langsung ke Gunung Muria demi mendapatkan cerita asli tentang legenda Kapal Kandas dengan tetua di sana. Ia juga mempelajari buah Parijoto, buah khas Muria yang kini juga jadi ciri khas desain batik-batik Yuli.

- Sociopreneur

Pembinaan batik melalui pembinaan-pembinaan sekolah, anak-anak difabel, anak-anak berkebutuhan khusus agar mereka mengenal batik sejak dini

- Omzet Rp 100 juta

Muria Batik Kudus memproduksi produk batik khas Kudus yang dijual secara online yang bisa dilihat melalui media sosial @muriabatik. Serta offline storenya di Karang Malang 4/2 Gebog Kudus Jawa Tengah.

- Lokal & Internasional

Pasar lokal, nasional, hingga mancanegara pun telah dijajaki oleh Yuli, termasuk di antaranya Negara Malaysia, Brunei Darussalam, Singapura dan China. Di tahun 2018, Yuli diikutsertakan oleh Pertamina untuk pameran di Malaysia.

  • Yuli Astuti, wanita kelahiran 15 Desember 1978, pemilik sanggar Muria Batik Kudus ini memulai karir membatiknya sejak 2005
  • Tahun 2005 mencari tokoh-tokoh batik di Kota Kudus dan bertemu dengan pembatik yang masih aktif bernama Niamah. Tahun-tahun berikutnya mulai mencari tahu tentang jenis-jenis batik dari berbagai kota, hingga akhirnya belajar teknik membatik di Laweyan Solo. Melakukan penelitian untuk mengembangkan batik Kudus. 
  • Yuli Astuti menjadi Mitra Binaan Pertamina sejak tahun 2018. Sejak bergabung dengan Pertamina, omzet Yuli meningkat 30 Persen dan mendapatkan omzet hingga Rp100 juta rupiah per bulan.
  • Muria Batik Kudus memproduksi produk batik khas Kudus yang dijual secara online dan offline. Pasar lokal, nasional, hingga mancanegara pun telah dijajaki oleh Yuli, termasuk di antaranya Negara Malaysia, Brunei Darussalam, Singapore dan China. Di tahun 2018, Yuli diikutsertakan oleh Pertamina untuk pameran di Malaysia. Baginya pengalaman tersebut sangat berharga, karena telah membuka akses pasar bagi produk batiknya untuk tidak hanya dikenal di nasional saja, namun juga internasional (coba gali, ada hal menarik lainnya kah? Terkait pameran ini)
  • Dalam menjalankan usahanya, Yuli Astuti menggunakan produk Bright Gas sejak 2017. Menurutnya Bright Gas lebih irit dari produk gas lainnya. Bright Gas dipergunakan Yuli di usaha membatiknya dalam proses pembuatan batik cap. Pada proses ini dibutuhkan untuk mencairkan malam dan proses ngelorot.
  • Bagi Yuli, dengan menggunakan produk Bright Gas, menjadi edukasi tersendiri baginya dan bagi konsumen batik kudus miliknya, bahwa dirinya tetap bisa meraih keuntungan yang memuaskan dengan tetap peduli kepada masyarakat lainnya yang lebih membutuhkan.
  • Sifat kepedulian ini juga ditunjukan Yuli bagi 20 tenaga kerja yang berasal dari warga sekitar yang Yuli Astuti ajarkan membatik dari nol, sekaligus melestarikan budaya batik bagi orang-orang disekitarnya.
  • Tidak hanya itu saja, pemberdayaan masyarakat yang dilakukan Yuli Astuti diantaranya yaitu mengajarkan membatik warga sekitar dari nol, memberikan pelatihan membatik untuk berbagai kalangan, seperti anak-anak sekolah, anak-anak difable, dan ibu-ibu. Bahkan tidak jarang, instansi pun ikut belajar dengan Ibu Yuli.
  • Kegiatan pemberdayaan tersebut dilakukan Yuli Astuti sejak tahun 2008. Dimulai dengan memberikan edukasi membatik untuk anak-anak sekolah. Lalu dilanjutkan dengan memberikan pelatihan membatik kepada anak-anak difable agar berpotensi untuk menjadi pengrajin batik. Pelatihan ini diharapkan dapat menjadi potensi lapangan kerja untuk anak-anak difable.
  • Beberapa penghargaan yang diterima oleh Yuli Astuti: Penghargaan Dharma Bhakti, Fashion Designer dalam Indonesian Fashion  Chamber, Participant of Forum "ICT Applications in Enterprise Development Building Networks and Opportunities in Co-operative.", Penghargaan Pelestari Produk Batik Khas Kudus, Local Hero Pertamina 2018.

Contact Person: 0813-2560-8284 (Yuli Astuti)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina batik
Editor : Media Digital
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top