Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Proyeksikan Pendapatan Tumbuh 20 Persen pada 2021, Ini Rencana Besar Itama Ranoraya (IRRA)

Direktur Itama Ranoraya Pratoto Raharjo mengatakan pengadaan tender alat kesehatan ke pemerintah selalu dilakukan perseroan sesuai aturan pengadaan barang dan jasa dari pemerintah.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 11 November 2020  |  19:01 WIB
Jajaran Direksi dan Komisaris PT Itama Ranoraya Tbk. saat seremoni pencatatan perdana saham perseroan di Bursa Efek Indonesia pada Selasa (15/10/2019). - Bisnis - Azizah Nur Alfi
Jajaran Direksi dan Komisaris PT Itama Ranoraya Tbk. saat seremoni pencatatan perdana saham perseroan di Bursa Efek Indonesia pada Selasa (15/10/2019). - Bisnis - Azizah Nur Alfi

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten distributor alat kesehatan PT Itama Ranoraya Tbk. (IRRA) optimis pendapatan perseroan akan meningkat jauh lebih pesat sejalan dengan kebutuhan jarum suntik sekali pakai untuk proses vaksinasi Covid-19 massal pada tahun 2021.

Direktur Itama Ranoraya Pratoto Raharjo mengatakan pengadaan tender alat kesehatan ke pemerintah selalu dilakukan perseroan sesuai aturan pengadaan barang dan jasa dari pemerintah.

“Dengan [produk] jarum suntik sekali pakai bersertifikasi WHO (World Health Organisation) dengan TKDN (Tingkat Komponen Dalam Negeri) di atas 60 persen, IRRA yakin pasti dapat pengadaan dari pemerintah untuk proses vaksinasi Covid-19,” ungkap Pratoto kepada Bisnis, Rabu (11/11/2020).

Di samping itu, pengoperasian pabrik kedua PT Oneject Indonesia, sister company IRRA yang direncanakan akan segera diakuisisi oleh perseroan, akan mulai dilakukan pada awal tahun 2021.

Melihat dari kapasitas produksi Oneject yang cukup besar dengan tambahan fasilitas produksi tersebut, perseroan yakin bisa memenuhi permintaan jarum suntik sekali pakai oleh pemerintah pada tahun 2021 mendatang.

“Iya pasti [pendapatan 2021 meningkat signifikan dibandingkan 2020]. Kalau kami masih optimis [pertumbuhan pendapatan pada 2021] 15 persen sampai dengan 20 persen,” terangnya

Sementara, pada akhir tahun ini, IRRA menargetkan perolehan laba inti (core net profit) mampu tumbuh diatas 20 persen atau mencapai Rp40 miliar (core EPS Rp27/saham) pada akhir 2020.

Meningkatnya belanja alat kesehatan untuk penanggulangan Covid-19 dinilai masih menjadi penopang tingginya pertumbuhan kinerja IRRA ke depan.

Pratoto menilai perseroan akan tetap berusaha mencapai target dengan lebih intens menjajaki penggarapan pada pengadaan alat kesehatan untuk institusi pemerintah khususnya Kementerian Kesehatan dan Palang Merah Indonesia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten Itama Ranoraya
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top