Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Otoritas Bursa Singapura Pangkas Kerja Sama dengan MSCI Lebih Awal

Perubahan ini akan memindahkan kontrak-kontrak berjangka yang ada pada indeks MSCI Taiwan ke kontrak FTSE pada 30 Oktober mendatang. Sementara itu, produk-produk dari MSCI sebelumnya akan dihentikan perdagangannya pada masa berakhirnya kerja sama dengan MSCI pada Februari mendatang.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 05 Oktober 2020  |  15:27 WIB
Bursa Singapura SGX (Singapore Stock Exchange).  Reuters - Edgar Su
Bursa Singapura SGX (Singapore Stock Exchange). Reuters - Edgar Su

Bisnis.com, JAKARTA – Otoritas bursa Singapura, Singapore Exchange Ltd atau SGX, mulai mengurangi porsi kerja sama dengan MSCI Inc. lebih awal dari perkiraan seiring dengan upaya untuk menekan ketidakpastian.

Dilansir dari Bloomberg pada Senin (5/10/2020), perwakilan dari Singapore Exchange Ltd Michael Syn mengatakan, perubahan ini akan memindahkan kontrak-kontrak berjangka yang ada pada indeks MSCI Taiwan ke kontrak FTSE pada 30 Oktober mendatang.

Sementara itu, produk-produk dari MSCI sebelumnya akan dihentikan perdagangannya pada masa masa berakhirnya kerjasama dengan MSCI pada Februari mendatang.

Kebijakan ini dilakukan otoritas Singapura menyusul keputusan MSCI yang akan memindahkan lisensi  indeks untuk sejumlah produk derivatif dari Singapura ke Hong Kong pada Mei lalu. Pada Februari mendatang, kerja sama antara kedua pihak hanya terbatas pada produk yang berdasarkan pada indeks MSCI Singapura.

Keputusan delisting yang lebih cepat ini dilakukan guna menghindari kemungkinan adanya masalah operasional setelah pemindahan dan memastikan perdagangan dapat berjalan lancar sebelum pemilihan presiden AS dimulai. Sebelumnya, kebijakan delisting produk-produk non MSCI Singapura diperkirakan akan berdampak pada penerimaan bersih sekitar 10 persen hingga 15 persen.

“Ada faktor ketidakpastian pada pasar untuk perdagangan di bulan November karena berjalannya pemilu AS,” ujar Syn.

Sebelumnya, SGX juga telah menyepakati kerja sama dengan FTSE Russell untuk memperkenalkan sejumlah produk baru dan sejumlah kolaborasi yang mencakup beberapa jenis aset.

Otoritas Singapura telah merilis kontrak untuk indeks berjangka SGX FTSE Taiwan pada Juli lalu dan total turnover transaksinya telah mencapai US$1,5 miliar pada pekan pertama penawaran. Syn menambahkan, ini adalah pertama kalinya pihak bursa memindahkan minat pasar untuk menarik lebih banyak pelanggan.

Syn melanjutkan, pada 2020, kontrak berjangka di Taiwan mencakup lebih dari 50 persen volume perdagangan pada produk derivatif MSCI, dan sekitar 12 persen dari keseluruhan volume ekuitas derivatif.

Adapun, konsumen dari AS menjadi kunci dalam pasar Taiwan dengan jumlah transaksi sebesar 26 persen dari keseluruhan transaksi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

singapore exchange securities trading limited bursa singapura
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top