Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Jurus PTBA Pacu Kinerja, Tanpa Harus Pangkas Karyawan

Direktur Utama Bukit Asam Arviyan Arifin mengatakan Arviyan mengatakan bahwa untuk menjaga kinerja tetap positif hingga akhir tahun ini, perseroan akan terus melakukan efisiensi tanpa melakukan pengurangan jumlah maupun kesejahteraan karyawan.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 30 September 2020  |  17:05 WIB
Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk Arviyan Arifin menjelaskan tentang potensi investasi batu bara sebagai subtitusi gas elpiji pada pencanangan pembangunan pabrik hilirisasi batu bara menjadi Dimethyl Ether (DME) di tambang Peranap PT Bukit Asam di Kabupaten Inhu, Riau, Kamis (7/2/2019). - ANTARA/FB Anggoro
Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk Arviyan Arifin menjelaskan tentang potensi investasi batu bara sebagai subtitusi gas elpiji pada pencanangan pembangunan pabrik hilirisasi batu bara menjadi Dimethyl Ether (DME) di tambang Peranap PT Bukit Asam di Kabupaten Inhu, Riau, Kamis (7/2/2019). - ANTARA/FB Anggoro

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten pertambangan batu bara, PT Bukit Asam Tbk., mengungkapkan sejumlah strategi untuk meningkatkan kinerja di tengah pandemi Covid-19.

Direktur Utama Bukit Asam Arviyan Arifin mengatakan Arviyan mengatakan bahwa untuk menjaga kinerja tetap positif hingga akhir tahun ini, perseroan akan terus melakukan efisiensi tanpa melakukan pengurangan jumlah maupun kesejahteraan karyawan.

PTBA juga akan terus mencari potensi pasar baru sembari mempertahankan kinerja penjualan ke pasar yang sudah ada sampai saat ini seperti Kamboja, Pakistan, dan Bangladesh yang memiliki permintaan masih relatif baik.

Dari sisi operasional, PTBA telah memproduksi 11,9 juta ton batu bara dan mengangkut 11,7 juta ton batu bara. Adapun, pada tahun ini PTBA telah memangkas volume produksi hingga akhir tahun ini menjadi sebesar 25,1 juta ton dari sebelumnya sebesar 30,3 juta ton.

Di sisi lain, total liabilitas perseroan membengkak menjadi sebesar Rp10,92 triliun dibandingkan dengan posisi 31 Desember 2019 sebesar Rp7,6 triliun. Adapun, liabilitas tersebut terdiri atas Rp3,3 triliun liabilitas jangka panjang dan Rp7,6 triliun jangka pendek.

Kenaikan liabilitas jangka pendek itu disebabkan adanya pos utang dividen yang mencapai Rp3,65 triliun.

Sementara itu, arus kas dan setara kas perseroan per 30 Juni 2020 juga naik 81,7 persen menjadi Rp8,64 triliun dari posisi 31 Desember 2019 sebesar Rp4,75 triliun. Dengan demikian, total aset PTBA per 30 Juni 2020 naik menjadi Rp26,89 triliun dibandingkan per 31 Desember 2019 sebesar Rp26,09 triliun.

PTBA juga telah menyerap capital expenditure atau capex sebesar Rp1 triliun sepanjang semester I/2020. Jumlah tersebut cenderung rendah dari target alokasi capex 2020 pada awal tahun sebesar Rp4 triliun.

Arviyan menjelaskan hal itu seiring dengan keterlambatan beberapa proyek yang terhambat akibat pandemi Covid-19. Adapun, Arviyan memprediksi perseroan hanya akan menyerap capex sebesar Rp2,7 triliun hingga Rp3 triliun hingga akhir tahun.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, Rabu (30/9/2020), emiten berkode saham PTBA itu mencatatkan penurunan pendapatan 15,09 persen dari Rp10,6 triliun pada semester I/2019 menjadi hanya sebesar Rp9,01 triliun pada semester I/2020.

Alhasil, laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk pada semester I/2020 menjadi sebesar Rp1,28 triliun, turun 35,85 persen dibandingkan dengan semester I/2019 sebesar Rp2,08 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN ptba bukit asam Kinerja Emiten
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top