Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

The Fed Tekankan Kebutuhan Stimulus, Wall Street Anjlok

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell menegaskan bahwa jalan yang harus ditempuh bagi perekonomian untuk pulih kembali masih panjang dan kemungkinan akan membutuhkan lebih banyak dukungan.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 24 September 2020  |  05:59 WIB
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York -  Bloomberg / Demetrius Freeman
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York - Bloomberg / Demetrius Freeman

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerka Serrikat (AS) melemah ke level terendah dalam delapan pekan terakhir menyusul peringatan dari pejabat Federal Reserve mengenai perlunya lebih banyak stimulus untuk menopang perekonomian.

Berdasarkan data Bloomberg pada Rabu (23/9/2020), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup melemah 1,92 poin ke level 27.763,13, sedangkan indeks S&P 500 melemah 2,37 persen ke level 3.236,92 dan indeks Nasdaq Composite anjlok 3,02 persen ke 10.632,98.

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell menegaskan bahwa jalan yang harus ditempuh bagi perekonomian untuk pulih kembali masih panjang dan kemungkinan akan membutuhkan lebih banyak dukungan.

Perlunya bantuan lebih lanjut juga ditekankan oleh Wakil Gubernur The Fed Richard Clarida, dan sejumlah kepala The Fed wilayah seperti Charles Evans, Loretta Mester, dan Eric Rosengren.

Peringatan tersebut datang beberapa hari setelah Kongres mencapai kesepakatan mengenai RUU pengeluaran untuk fokus menggantikan Ruth Bader Ginsburg di Mahkamah Agung.

Ini merupakan pukulan lain bagi investor yang juga mengamati kasus virus corona yang semakin tinggi di AS di tengah kebangkitan infeksi di seluruh dunia. Pelaku pasar menjadi berhati-hati terhadap kekuatan pemulihan ekonomi, dengan kemungkinan stimulus Kongres menurun.

"Pasar mencerna dan bergulat dengan gagasan bahwa ekspektasi pertumbuhan yang diharapkan investor mungkin tidak terwujud," kata ungkap ekonom New York Life Investments Lauren Goodwin.

“Saat dorongan fiskal di AS mulai berkurang, sejumlah ekspektasi untuk pemulihan yang lambat dan stabil ini terguncang,” lanjutnya, seperti dikutip Bloomberg.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top