Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Nasib Saham BBCA, Kapitalisasi Pasar Terbesar malah Diberondong Aksi Jual Asing

Saham Bank BCA merosot 1,49 persen dan mengami aksi jual paling oleh investor asing paling besar.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 07 September 2020  |  16:18 WIB
Pekerja membersihkan dinding kantor Bank Central Asia (BCA) di Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (16/6/2020). Bisnis - Paulus Tandi Bone
Pekerja membersihkan dinding kantor Bank Central Asia (BCA) di Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (16/6/2020). Bisnis - Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA — Saham PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) menjadi yang paling banyak mengalami aksi jual bersih pada perdagangan Senin (7/9/2020) seiring dengan penurunan indeks harga saham gabungan ke zona merah pada perdagangan Senin (7/9/2020).

Berdasarkan data Bloomberg, indeks harga saham gabungan (IHSG) terkoreksi 9,66 poin atau 0,18 persen ke level 5.230,195 pada akhir perdagangan Senin (7/9/2020). Sebanyak 174 saham menguat, 231 terkoreksi, dan 294 stagnan.

Sektor saham keuangan dan sektor saham pertanian menjadi penekan utama IHSG. Keduanya terkoreksi masing-masing 1,05 persen dan 0,97 persen

Sebaliknya, sektor saham aneka industri menjadi penopang pergerakan IHSG dengan menguat 1,53 persen. Sektor saham infrastruktur berada di urutan kedua dengan naik 0,40 persen.

PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA), PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk., dan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. menjadi penekan utama IHSG. Ketiganya terkoreksi masing-masing 1,57 persen, 1,13 persen, dan 1,69 persen.

Sementara itu, saham PT Barito Pacific Tbk. (BRPT) menahan koreksi IHSG dengan memuncaki daftar top leaders dengan kenaikan 5,77 persen. PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk. menemani di urutan kedua dengan naik 1,05 persen.

Saham BBCA juga mengalami net sell paling besar hari ini, yakni sejumlah Rp252,7 miliar. Di peringkat kedua BBRI hanya mengalami net sell Rp89,9 miliar. Total net sell hari ini mencapai Rp786,19 miliar, sehingga membuat net sell sepanjang 2020 membengkan menuju Rp32,04 triliun.

Kapitalisasi pasar BBCA mencapai Rp774,78 triliun, terbesar di antara saham lain pembentuk IHSG. Sepanjang 2020, harga saham BBCA terkoreksi 5,98 persen, tetapi naik 17,26 persen dalam 3 bulan terakhir.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham bca net sell asing
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top