Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Punya Kocek Tebal Berkat Divestasi Bank Permata, Begini Rencana Astra International (ASII)

Total penjualan saham Astra International Tbk. (ASII) di Bank Permata mencapai Rp16,83 triliun. Perseroan berniat menggunakan dana tersebut untuk memperkuat neraca perdagangan.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 24 Agustus 2020  |  17:38 WIB
Menara Astra. Gedung perkantoran ini menjadi lokasi kantor pusat PT Astra International Tbk. - astra.co.id
Menara Astra. Gedung perkantoran ini menjadi lokasi kantor pusat PT Astra International Tbk. - astra.co.id

Bisnis.com,JAKARTA— PT Astra International Tbk. memprioritaskan dana yang diperoleh dari penjualan saham perseroan di PT Bank Permata Tbk. untuk memperkuat neraca keuangan.

Presiden Direktur Astra International Djony Bunarto Tjondro mengungkapkan belum memiliki satu bentuk rencana akuisisi atau investasi yang dapat disampaikan. Menurutnya, prioritas emiten berkode saham ASII itu yakni memperkuat neraca keuangan.

Proceed dari penjualan Bank Permata diprioritaskan untuk memperkuat neraca keuangan,” ujarnya dalam paparan publik daring, Senin (24/8/2020).

ASII melaporkan telah menandatangani Akta Pengambilalihan yang memuat penyelesaian transaksi atau closing saham perseroan di Bank Permata (BNLI) kepada Bangkok Bank pada, Rabu (20/5/2020). Penandatanganan Akta itu turut dilakukan juga oleh Standard Chartered Bank (SCB).

ASII tercatat memegang kepemilikan 12,49 miliar lembar saham atau 44,56 persen di BNLI per 30 April 2020. Sementara itu, SCB juga mengempit porsi yang sama sebanyak 12,49 miliar atau setara dengan 44,56 persen.

Adapun, total harga penjualan seluruh saham milik ASII di Bank Permata senilai Rp16,83 triliun atau setara dengan Rp1.346,97 per lembar. Dengan demikian, perseroan tidak lagi memiliki saham di BNLI.

Djony mengatakan dana dari hasil divestasi kepemilikan di Bank Permata telah membuat kondisi neraca keuangan perseroan sangat kuat. Perseroan menurutnya memiliki cukup amunisi untuk masuk atau mengambil peluang baru dengan prospek yang baik.

Dari sisi finansial, dia menegaskan perseroan selalu melihat kembali rencana belanja modal atau capital expenditure (capex). Pasalnya, keberadaan cash menurutnya sangat penting.

“Paling penting kami harus melakukan pengamanan dari sisi cash, dari sisi capex, kami tinjau mana yang penting, mana yang tidak penting, mana yang urgen, mana yang tidak urgen,” paparnya.

Berdasarkan pemberitaan Bisnis sebelumnya, ASII awalnya mengalokasikan belanja modal Rp20 triliun—Rp21 triliun secara konsolidasi pada 2020. Namun, jumlah itu dipangkas seiring dengan dampak dari pandemi Covid-19.

Head of IR Astra International Tira Ardianti menyatakan mengerem belanja modal pada tahun ini merupakan upaya untuk menjaga likuiditas di tengah pandemi. Pemangkasan capex menjadi upaya mengelola biaya dan menjaga kas. 

“Berkurangnya [belanja modal] bisa separuh dari yang disampaikan di awal tahun, perkiraan kami akan sekitar Rp10 triliun—Rp11 triliun,” jelasnya kepada Bisnis, beberapa waktu lalu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten astra international
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top