Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Laba Krakatau Steel (KRAS) Berkurang Jadi US$4,51 Juta

Perseroan mencatatkan laba bersih US$4,51 juta pada semester I/2020 setelah sebelumnya pada kuartal I/2020 perseroan mencatatkan laba bersih sebesar US$74,14 juta
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 29 Juli 2020  |  19:15 WIB
Pekerja memotong lempengan baja panas di pabrik pembuatan hot rolled coil (HRC) PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Cilegon, Banten. ANTARA - ASEP FATHULRAHMAN
Pekerja memotong lempengan baja panas di pabrik pembuatan hot rolled coil (HRC) PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Cilegon, Banten. ANTARA - ASEP FATHULRAHMAN

Bisnis.com, JAKARTA — PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. mencatatkan laba bersih US$4,51 juta pada semester I/2020 melanjutkan tren keuntungan kuartal I/2020.

Direktur Utama Krakatau Steel Silmy Karim mengatakan perseroan fokus kepada pelaksanaan restrukturisasi dan tranformasi pada 2019. Hasilnya, terlihat dalam pencapaian tahun ini meski di tengah dampak pandemi Covid-19.

“Perseroan masih bisa mencatatkan laba bersih US$4,51 juta pada semester I/2020 setelah sebelumnya pada kuartal I/2020 perseroan mencatatkan laba bersih sebesar US$74,14 juta,” jelasnya melalui siaran pers, Rabu (29/7/2020).

Silmy mengungkapkan perolehan laba bersih sampai dengan semester I/2020 salah satunya disebabkan oleh menurunnya biaya operasional perseroan sepanjang paruh pertama tahun ini sebesar 27,5 persen secara tahunan.

Emiten berkode saham KRAS itu melaporkan penurunan biaya energi 15,7 persen, penurunan biaya consumable 16,4 persen, penurunan biaya spare part 64,6 persen, penurunan biaya outsourcing nontenaga kerja 33,2 persen, dan penurunan biaya outsourcing tenaga kerja sebesar 78,6 persen dibandingkan dengan periode yang sama periode 2019.

"KRAS juga telah mampu menurunkan biaya secara signifikan dan penurunan biaya ini terus konsisten dilakukan sepanjang 2020. Kedepan, kami semakin yakin perseroan akan mampu lebih bersaing dengan produk baja impor,” jelasnya.

Silmy menambahkan emiten berkode saham KRAS itu masih memiliki beberapa rencana aksi korporasi. Salah satunya spin off fasilitas blast furnace untuk dikolaborasikan dengan mitra strategis.

“Pengembangan kerja sama yang saat ini sudah terjalin dengan baik seperti dengan Posco Korea,” imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN krakatau steel Kinerja Emiten
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top