Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Investor Pantau PDB China, Bursa Asia Dibuka Variatif

Pasar Topix Jepang membuka perdagangan pagi ini di zona merah dengan koreksi tipis 0,1 persen. Kontraksi serupa juga dirasakan pada indeks Kospi Korea Selatan yang menurun 0,1 persen
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 16 Juli 2020  |  07:54 WIB
Bursa Asia - Bloomberg.
Bursa Asia - Bloomberg.

Bisnis.com, JAKARTA - Pasar Asia dibuka bervariasi seiring dengan sikap investor yang menanti rilis data ekonomi China yang dapat memberikan gambaran terhadap pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona.

Dilansir dari Bloomberg pada Kamis (16/7/2020), Pasar Topix Jepang membuka perdagangan pagi ini di zona merah dengan koreksi tipis 0,1 persen. Kontraksi serupa juga dirasakan pada indeks Kospi Korea Selatan yang menurun 0,1 persen dibandingkan posisi penutupan Rabu kemarin.

Sementara itu, indeks S&P/ASX 200 Australia menguat tipis 0,1 persen pada pembukaan sesi perdagangan. Adapun bursa berjangka S&P 500 terkoreksi 0,3 persen hingga pukul 09.04 waktu Tokyo, Jepang.

Pada perdagangan hari ini, investor terlihat lebih pasif setelah sentimen progres vaksin virus corona mendorong pasar ke arah positif pada Rabu kemarin. Saham Moderna Inc mencatatkan rekor kenaikan tertinggi setelah hasil uji vaksin yang menjanjikan.

Perusahaan pembuat vaksin lainnya, AstraZeneca Plc, juga mengemukakan optimismenya pada produk vaksin garapannya.

Saat ini, perhatian investor tertuju pada rilis data ekonomi China berupa produk domestik bruto (PDB) Negeri Panda pada kuartal II/2020 yang dapat memberi gambaran proyeksi kegiatan ekonomi mendatang.

"Sejumlah indikator menunjukkan bahwa harapan pasar untuk mendapatkan sedikit keuntungan pada kuartal ini akan tercapai. Yang perlu diperhatikan pada hari ini adalah pemulihan permintaan yang terjaga dan akan terus menyebar," jelas Portfolio Manager Pendal Group, Amy Xie Patrick.

Sementara itu, Presiden Amerika Serikat, Donald Trump enggan meningkatkan tensi hubungan antara AS dan China yang sudah mendidih.

Trump diperkirakan tidak akan mengeluarkan sanksi lebih lanjut setelah dirinya menerbitkan peraturan yang memperbolehkan AS menindak para pejabat China yang dianggap menekan aksi demonstrasi di Hong Kong pada Rabu kemarin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia ekonomi china
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top