Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Saratoga Investama Sedaya Bagikan Dividen Rp149,21 Miliar

Rapat umum pemegang saham tahunan Saratoga untuk periode 2019 menetapkan dividen sebesar Rp55 per saham.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 17 Juni 2020  |  13:13 WIB
Direktur Keuangan PT Saratoga Investama Sedaya Tbk Lany Djuwita Wong (dari kiri) berbincang dengan Direktur Investasi Devin Wirawan, Hubungan Investor Albert Saputro, dan Direktur Portofolio Andi Esfandiari di sela-sela paparan publik seusai RUPS, di Jakarta, Rabu (22/5/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Direktur Keuangan PT Saratoga Investama Sedaya Tbk Lany Djuwita Wong (dari kiri) berbincang dengan Direktur Investasi Devin Wirawan, Hubungan Investor Albert Saputro, dan Direktur Portofolio Andi Esfandiari di sela-sela paparan publik seusai RUPS, di Jakarta, Rabu (22/5/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (SRTG) membagikan dividen sebesar Rp149,21 miliar atau Rp55 per saham untuk periode 2019.

Jumlah dividen yang dibagikan ditetapkan dalam rapat umum pemegang saham tahunan Saratoga Investama Sedyatama untuk periode 2019 pada Rabu (17/6/2020). Ada sejumlah agenda yang dibahas manajemen, di antaranya penetapan penggunaan laba bersih 2019 dan penjabaran rencana kerja perseroan di 2020.

Direktur Keuangan SRTG Lany D. Wong mengatakan bahwa rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) Saratoga untuk periode 2019 menetapkan dividen sebesar Rp55 per saham.

Dengan demikian dividen yang dibagikan sebesar 2,01 persen dari laba bersih perusahaan senilai Rp7,4 triliun. Adapun sisa laba bersih dialokasikan ke saldo laba perseroan.

“Kami juga menetapkan bahwa dana sebesar Rp5 miliar akan dimasukkan ke dalam cadangan wajib perseroan,” ujar Lany.

Pada 2019, SRTG berhasil mengumpulkan penghasilan dividen sebesar Rp1,993 triliun dari portofolio investasi perusahaan. Sumbangan dividen terbesar berasal dari emiten otomotif PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk (MPMX) sebesar Rp1,118 triliun.

Emiten batu bara PT Adaro Energy (ADRO) menjadi kontributor dividen terbesar kedua dibelakang MPMX dengan catatan Rp593 miliar. Selanjutnya, penyedia menara telekomunikasi PT Tower Bersama Infrastructure (TBIG) menyumbangkan dividen senilai Rp206 miliar.

Berdasarkan laporan keuangan per 31 Desember 2019, emiten bersandi saham SRTG tersebut mencatatkan keuntungan bersih atas investasi pada efek dan ekuitas senilai Rp6,22 triliun atau berbalik dari posisi rugi Rp7,25 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Keuntungan ini terutama didorong oleh kenaikan harga saham mark-to-market (akuntansi nilai wajar) dari PT. Tower Bersama Infrastructure Tbk., PT Adaro Energy Tbk., dan PT Merdeka Copper Gold Tbk.

Lonjakan keuntungan ini disumbang oleh dua sektor yang membalikkan kerugian pada 2018 menjadi keuntungan pada 2019. Pertama, sektor infrastruktur mencatatkan keuntungan Rp3,73 triliun dari sebelumnya merugi Rp4,34 triliun. Kedua, sumber daya alam yang membukukan keuntungan Rp2,89 triliun dari merugi Rp2,77 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dividen saratoga investama sedaya
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top