Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengumuman Putusan Dividen Awal Juni Sentuh Rp1,03 Triliun

Sejumlah emiten memutuskan pembagian dividen dalam RUPS yang digelar pada pekan pertama Juni 2020.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 07 Juni 2020  |  11:33 WIB
Jajaran direksi PT Multipolar Technology Tbk. (MLPT) dari kiri Direktur Yugi Edison, Direktur Yohan Gunawan, Direktur Herryyanto, Direktur Hanny Untar, Presiden Direktur Wahyudi Chandra, Direktur Jip Ivan Sutanto, Direktur Suyanto Halim.n
Jajaran direksi PT Multipolar Technology Tbk. (MLPT) dari kiri Direktur Yugi Edison, Direktur Yohan Gunawan, Direktur Herryyanto, Direktur Hanny Untar, Presiden Direktur Wahyudi Chandra, Direktur Jip Ivan Sutanto, Direktur Suyanto Halim.n

Bisnis.com, JAKARTA – Pada pekan pertama Juni 2020, sejumlah sembilan emiten menyetujui pembagian dividen setelah adanya keputusan Rapat Umum Pemegang Saham. Total dividen yang diberikan sebesar Rp1,03 triliun.

Dari ke-9 emiten itu, PT Multipolar Technology Tbk. (MLPT) menjadi emiten dengan gelontoran dividen paling besar sebanyak Rp249,38 miliar. Presiden Direktur Multipolar Technology Wahyudi Chandra menuturkan sepanjang 2019 perseroan membukukan laba bruto Rp352,90 miliar dan laba tahun berjalan Rp125,18 miliar naik 48,28 persen dari tahun sebelumnya.

“Dengan perolehan tersebut dividen yang dibagikan sebesar Rp249,38 miliar atas 1.875.000.000 saham atau Rp133,00 per lembar saham. Ini merupakan yang tertinggi dalam sejarah perusahaan,” katanya.

Kontributor terbesar pendapatan emiten solusi teknologi informasi itu masih didapat dari sektor perbankan, disusul telekomunikasi dan komersial.

Adapun posisi kedua ditempati oleh PT PP Tbk. (PTPP) yang membagikan dividen sebesar Rp209 miliar atau 22,5 persen dari total laba bersih. Tahun lalu perseroan mengantongi laba bersih Rp930,32 miliar pada 2019. Realisasi itu turun 38,06 persen dibandingkan dengan Rp1,50 triliun per 31 Desember 2018.

Dengan pembagian dividen total senilai Rp209 miliar, PTPP mencadangkan senilai Rp721 miliar. Dana itu digunakan untuk penguatan ekuitas perseroan.

Posisi ketiga ditempati oleh PT Garudafood Putra Putri Jaya Tbk. (GOOD) yang memberikan dividen sebesar Rp206,63 miliar. Tahun lalu, laba bersih perseroan mencapai Rp435,77 miliar, sehingga rasio pembayaran dividen atau dividend payout ratio perseroan mencapai 47,41 persen untuk laba bersih tahun buku 2019.

‘’Di tahun 2019, penjualan kami tumbuh 4,8 persen dan laba bersih kami juga tumbuh 2,4 persen dari tahun sebelumnya. Dari segmen geografis, penjualan perseroan masih berasal dari pasar domestik, yaitu sebesar hampir 95 persen dengan kontribusi pertumbuhan sebesar 5,7 persen,” ujar Direktur Paulus Tedjosutikno.

Sementara itu, emiten ritel PT Matahari Department Store Tbk. (LPPF) mengumumkan tidak akan membagikan dividen tahun ini kendati meraup laba bersih Rp1,4 triliun. Manajemen perseroan mengungkapkan hal itu sehubungan dengan ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 sehingga Direksi, Dewan Komisaris dan manajemen Matahari percaya penggunaan sumber dana dapat dialokasikan sebagai bentuk antisipasi terhadap tekanan atas traffic dan permintaan konsumen yang mungkin akan berkepanjangan.

Berikut ini adalah daftar penetapan dividen per 6 Juni 2020:

1. PT Multipolar Technology Tbk. (MLPT) : Rp249,38 miliar
2. PT PP Tbk. (PTPP) :  Rp209 miliar
3. PT Garudafood Putra Putri Jaya Tbk. (GOOD) : Rp206,63 miliar
4. PT Panca Budi Idaman Tbk. (PBID) : Rp110,62 miliar
5. PT Adhi Karya Tbk. (ADHI) : Rp66,4 miliar
6. PT PP Presisi Tbk. (PPRE) : Rp66,3 miliar
7. PT Indonesian Paradise Property Tbk. (INPP) : Rp50,31 miliar
8. PT Waskita Karya Tbk. (WSKT) : Rp46 miliar.
9. PT PP Properti Tbk. (PPRO) : Rp34,26 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dividen rups pembagian dividen aksi emiten
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top