Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perlawanan Investor Domestik Bawa IHSG Parkir di Zona Hijau

IHSG menguat 0,32 persen atau 14,75 poin pada penutupan perdagangan, Rabu (27/5/2020).
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  15:37 WIB
Pengunjung melintasi layar monitor perdagangan Indeks Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (20/4/2020). Bisnis - Abdurachman
Pengunjung melintasi layar monitor perdagangan Indeks Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (20/4/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com,JAKARTA—Optimisme investor, khususnya dari dalam negeri, terhadap perkembangan Covid-19 kembali membawa indeks harga saham gabungan menguat terbatas pada sesi, Rabu (27/5/2020).

Berdasarkan data Bloomberg, indeks harga saham gabungan (IHSG) menguat 0,32 persen atau 14,75 poin pada penutupan perdagangan, Rabu (27/5/2020). Sepanjang sesi perdagangan, 197 saham menguat, 179 terkoreksi, dan 164 stagnan.

Sektor saham industri dasar menjadi penopang penguatan IHSG dengan menguat 1,47 persen. Di posisi kedua, sektor saham keuangan menempel dengan 0,9 persen.

Total nilai transaksi di pasar reguler, tunai, dan negosiasi mencapai Rp8,246 triliun. Investor asing mencetak net sell atau jual bersih Rp274,23 miliar hingga akhir sesi perdagangan.

Analis Binaartha Sekuritas Nafan Aji Gusta menilai pasar masih mengapresiasi membaiknya perkembangan penelitian vaksin atau anti virus Covid-19. Selain itu, investor juga menyambut penerapan pembatasan lockdown dari negara-negara maju serta pembatasan PSBB yang dilakukan Indonesia untuk perbaikan di bidang ekonomi.

“[Besok IHSG diprediksi] menguat tapi terbatas,” ujarnya kepada Bisnis, Rabu (27/5/2020).

Pada sesi perdagangan Selasa (26/5/2020), investor asing melakukan transaksi beli Rp3,2 triliun dan transaksi jual Rp3,5 triliun. Akan tetapi, nilai transaksi investor domestik lebih tinggi dengan beli Rp5,1 triliun dan jual Rp4,8 triliun.

Saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) menjadi incaran utama investor dengan nilai net buy atau beli bersih Rp318,8 miliar. Terpaut jauh di posisi kedua PT Bank Permata Tbk. (BNLI) dengan net buy Rp38,9 miliar.

Sebaliknya, investor asing terpantau melepas kepemilikannya di dua emiten badan usaha milik negara (BUMN). Tercatat, PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM) dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI) mencetak net sell atau jual bersih masing-masing Rp163,7 miliar dan Rp116,1 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG covid-19
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top