Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Melantai di Bursa, Golden Flower Akan Melepas 20 Persen Saham

Perusahaan yang bergerak di industri garmen, PT Golden Flower Tbk. akan melakukan penawaran umum perdana saham atau initial public offering (IPO) sebanyak-banyaknya 150 juta saham baru dengan nilai nominal Rp100 per saham atau sebesar 20% dari total modal ditempatkan dan disetor penuh, seperti dikutip dari prospektus pada Jumat (17/5/2019). 
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 17 Mei 2019  |  12:40 WIB
Karyawan melintas di dekat papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (18/2/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Karyawan melintas di dekat papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (18/2/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan yang bergerak di industri garmen, PT Golden Flower Tbk. akan melakukan penawaran umum perdana saham atau initial public offering (IPO) sebanyak-banyaknya 150 juta saham baru dengan nilai nominal Rp100 per saham atau sebesar 20% dari total modal ditempatkan dan disetor penuh, seperti dikutip dari prospektus pada Jumat (17/5/2019). 

Untuk rencana IPO ini, Golden Flower telah menunjuk PT UOB Kay Hian Sekuritas sebagai penjamin pelaksana emisi efek. Masa penawaran awal pada 17-27 Mei 2019, tanggal masa penawaran umum 17-20 Juni 2019, dan pencatatan di Bursa Efek Indonesia pada 26 Juni 2019. 

Manajemen menjelaskan bahwa dana yang diperoleh dari hasil penawaran umum akan digunakan untuk modal kerja termasuk tidak terbatas pada pembelian bahan baku, biaya produksi, biaya operasional, biaya pemasaran dan lain lain. 

Golden Flower mencatatkan penjualan sebesar Rp438,46 miliar pada 2018, naik 0,16% secara tahunan. Adapun, laba bersih tahun berjalan sebesar Rp8,97 triliun atau naik 9,39% secara tahunan. 

Jumlah aset perseroan per 31 Desember 2018 sebesar Rp315,72 miliar. Jumlah liabilitas dan ekuitas masing-masing sebesar Rp203,43 miliar dan Rp112, 29 miliar. 

Adapun, Golden Flower memproduksi produk jadi seperti kemeja, blus, celana, rok. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ipo kinerja emiten golden flower
Editor : Riendy Astria
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top