Reliance Sekuritas: IHSG Masih Tertekan, Cermati Saham Pilihan Ini

Reliance Sekuritas Indonesia memperkirakan IHSG akan bergerak cenderung kembali tertekan dengan rentang pergerakan 5910-5980 pada hari ini, Selasa (4/9/2018).
Fajar Sidik | 04 September 2018 06:17 WIB
Pengunjung melintas di samping papan penunjuk Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Jumat (27/7/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Reliance Sekuritas Indonesia memperkirakan IHSG akan bergerak cenderung kembali tertekan dengan rentang pergerakan 5910-5980 pada hari ini, Selasa (4/9/2018).

Lanjar Nafi, Analis Reliance Sekuritas menjelaskan pada awal pekan mayoritas indeks saham Asia ditutup pesimis cukup dalam dibawah 0,5%. Indeks Nikkei (-0.63%), TOPIX (-0.83%), HangSeng (-1.05%), CSI (-1.03%) dan KOSPI (-0.59%) ditutup melemah. Investor terus menilai prospek yang cukup kompleks untuk perdagangan internasional.

IHSG (-0.84%) ditutup melemah 50.88 poin kelevel 5967.58 dengan aksi jual investor asing mencapai Rp306.04 miliar. Saham-saham sektor industry dasar (-1.91%) memimpin pelemahan.

Negara-negara berkembang tetap menjadi medan pertempuran utama bagi investor asing setelah Argentina dan Turki membuktikan episentris terbaru pada krisis yang melemahkan sentimen setelah naiknya greenback pasca kebijakan perdagangan yang akan lebih ketat.

Data sentimen ekonomi dari tingkat inflasi dalam negeri tidak mampu membendung aksi jual investor meskipun rilis cukup baik terkendali dilevel 3.20% YoY dan deflasi 0.05% QoQ.

Bursa saham Eropa dibuka terkonsolidasi positif dengan indeks Eurostoxx (-0.07%), FTSE (+0.90%) dan DAX (-0.19%) di ambang positif dan negatif. Indeks kinerja sektor manufaktur di Eropa cenderung stabil membuat investor bertahan pada aksi beli yang mengimbangi aksi jual akibat turunnya mayoritas indeks saham di Asia.

Sentimen selanjutnya investor akan menanti data indeks harga produksi di Eropa, Indeks kinerja sektor manufaktur di AS. Hingga Gubernur Bank of England Mark Carney pada hari Selasa pada laporan inflasi bulan Agustus dan keputusan kebijakan.

Secara teknikal IHSG bergerak bearish dengan konfirmasi break out MA20 pada perdagangan hari ini. Indikator stochastic pun bergerak bearish setelah dead-cross pada area jenuh beli.

Sehingga diperkirakan IHSG akan bergerak cenderung kembali tertekan dengan rentan pergerakan 5910-5980.

Saham-saham yang masih dapat dicermati diantaranya AKRA, CPIN, BDMN, INCO, INDF.

(Disclaimer on)

Tag : IHSG
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top