Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aksi Korporasi Bakrie Plantations (UNSP) Tertunda Karena Alasan Ini

Sejumlah aksi korporasi yang akan dilakukan emiten perkebunan PT Bakrie Sumatera Plantations Tbk., (UNSP) tertunda akibat Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) tidak mencapai kuorum.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 08 Maret 2018  |  16:25 WIB
Bakrie Sumatera Plantations - bakriesumatera.com
Bakrie Sumatera Plantations - bakriesumatera.com

Bisnis.com, JAKARTA—Sejumlah aksi korporasi yang akan dilakukan emiten perkebunan PT Bakrie Sumatera Plantations Tbk., (UNSP) tertunda akibat Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) tidak mencapai kuorum.

Direktur & Investor Relations Bakrie Sumatera Plantations Andi W. Setianto mengatakan, dalam RUPSLB yang diselenggarakan Kamis (8/3), pemegang saham yang hadir hanya mencapai 240,25 juta lembar saham. Jumlah itu baru mencakup 17,51% dari total pemegang saham sebesar 1,37 miliar lembar saham.

“Karena belum mencapai kuorum, RUPSLB kami tunda paling cepat 10 hari, dan paling lambat 21 hari setelah agenda rapat hari ini,” ujarnya, Kamis (8/3/2018).

Ada empat agenda yang menjadi mata acara RUPSLB. Pertama, persetujuan pembelian kembali 6 saham seri B dengan nominal Rp100 per lembar yang timbul akibat pelaksanaan reverse stock pada Februari 2017.

Kedua, persetujuan atas peningkatan modal dasar perseroan menjadi Rp5,49 triliun dari sebelumnya Rp1,5 triliun. Saat ini, modal ditempatkan dan disetor perusahaan sudah mencapai Rp1,37 triliun, sehingga tersisa sekitar Rp126 miliar.

Ketiga, persetujuan Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMTHMETD). Bertindak sebagai pembeli siaga ialah 5 kreditur perseroan dengan jumlah total pinjaman yang akan dikonversi menjadi saham sebesar Rp338,43 miliar.

Keempat, perubahan susunan pengurus perseroan. Menurut Andi, agenda terpenting ialah mata acara kedua sehingga membutuhkan persetujuan 2/3 pemegang saham. Adapun, agenda lainnya cukup dengan persetujuan ½ pemegang saham.

RUPSLB selanjutnya akan dilaksanakan selambat-lambatnya pada 29 Maret 2018. Bila tidak terjadi kuorum kembali, ada kemungkinan pelaksanakan RUPSLB muncur menjadi Juni 2018 dengan persetujuan Otoritas Jasa keuangan (OJK).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

unsp
Editor : Pamuji Tri Nastiti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top