Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

STANDARD AND POORS: Peringkat Kredit AS Tetap AA+

Standard and Poors mempertahankan peringkat kredit AS tidak berubah di AA+ pada Jumat (6/6/2014), hampir tiga tahun setelah Washington menghadapi pemangkasan bersejarah terhadap peringkat teratasnya.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 07 Juni 2014  |  07:20 WIB
Peringkat saat ini bertahan berkat ketahanan ekonomi AS, fleksibilitas kebijakan, dan status yang unik dari dolar AS sebagai mata uang cadangan terkemuka di dunia.  - bisnis.com
Peringkat saat ini bertahan berkat ketahanan ekonomi AS, fleksibilitas kebijakan, dan status yang unik dari dolar AS sebagai mata uang cadangan terkemuka di dunia. - bisnis.com

Bisnis.com, WASHINGTON - Standard and Poors mempertahankan peringkat kredit AS tidak berubah di AA+ pada Jumat (6/6/2014), hampir tiga tahun setelah Washington menghadapi pemangkasan bersejarah terhadap peringkat teratasnya.

S&P mengatakan prospek peringkat AS hanya stabil, mengatakan "lingkungan pembuatan kebijakan terpolarisasi dan utang pemerintah yang tinggi serta defisit anggaran" mencegah kembalinya negara itu ke status AAA.

"Tingkat lebih tinggi dari sikap politik yang nyerempet bahaya (brinkmanship) dalam beberapa tahun terakhir -- yang mempersulit proses pengambilan keputusan kebijakan, mengakibatkan kemampuan untuk memberlakukan reformasi agak lemah -- membatasi peringkat," kata S&P.

Lembaga pemeringkat juga menunjuk peningkatan utang pemerintah hingga dua kali lipat sejak 2007, dan ekspektasinya bahwa sementara pinjaman AS telah melambat secara signifikan dengan peningkatan gambaran anggaran, pertumbuhan utang kemungkinan akan meningkat lagi pada akhir dekade ini.

Pada saat yang sama, S&P mengatakan peringkat saat ini bertahan berkat ketahanan ekonomi AS, fleksibilitas kebijakan, dan status yang unik dari dolar AS sebagai mata uang cadangan terkemuka di dunia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

peringkat utang

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top