Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fed Pertahankan Stimulus, Ringgit Pimpin Penguatan Mata Uang Asia

Bisnis.com, JAKARTA—Ringgit Malaysia dan baht Thailand memimpin penguatan mata uang Asia setelah bank sentral Amerika Serikat (the Fed) tidak jadi melakukan perubahan kebijakan stimulus moneternya yang memicu lonjakan atas permintaan aset emerging
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 19 September 2013  |  11:45 WIB
Fed Pertahankan Stimulus, Ringgit Pimpin Penguatan Mata Uang Asia
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA—Ringgit Malaysia dan baht Thailand memimpin penguatan mata uang Asia setelah bank sentral Amerika Serikat (the Fed) tidak jadi melakukan perubahan kebijakan stimulus moneternya yang memicu lonjakan atas permintaan aset emerging market.  

Gubernur the Fed, Ben S. Bernanke dinihari WIB, Kamis (19/9/2013) menekankan bahwa langkah pembelian obligasi bergantung pada kondisi ekonomi dan bank sentral tidak memutuskan kapan pengetatan stimulus moneter dilakukan.

Baht naik ke level tertinggi sejak 2007, sedangkan ringgit menguat ke posisi tertinggi dalam tiga tahun. Imbal hasil dari obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun turun 16 basis poin kemarin atau penurunan tertinggi sejak Oktober 2011.

“Anda harus ikut arus pasar saat ini dan membeli aset berisiko mata uang ,” ujar Mitul Kotecha, kepala kebijakan strategi nilai tukar pada Credit Agricole SA di Hong Kong sebagaimana dikutip Bloomberg, Kamis (19/9/2013).

Dia juga memberi catatan bahwa salah satu nilai tukar yang berkorelasi langsung dengan imbal hasil obligasi AS adalah rupiah, baht dan rupee India.

Nilai baht naik 2% menjadi 31,03 per dolar AS pada pukul 10.15 di Bangkok atau melaju ke level tertinggi sejak Januari 2007, menurut data yang dikumpulkan Bloomberg. Ringgit menguat 2,3% menjadi 3,1605 dan rupiah menguat 1,4% menjadi 11.318 sekaligus penguatan tertinggi sejak Mei 2012. (ltc)

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah mata uang Kebijakan The Fed stimulus ringgit

Sumber : Bloomberg

Editor : Linda Teti Silitonga
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top