Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Alasan HM Sampoerna (HMSP) Perlu Naikkan Harga per Batang Rokok

Emiten rokok HM Sampoerna (HMSP) dinilai perlu meningkatkan harga jual rata-rata per batang rokok untuk mencapai margin berkelanjutan.
Dewi Fadhilah Soemanagara
Dewi Fadhilah Soemanagara - Bisnis.com 02 Mei 2022  |  10:53 WIB
Penjual melayani pembeli rokok di Jakarta, Rabu (19/9/2018). - ANTARA/Muhammad Adimaja
Penjual melayani pembeli rokok di Jakarta, Rabu (19/9/2018). - ANTARA/Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten rokok PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. (HMSP) dinilai perlu menaikkan harga jual rata-rata (average selling price/ASP) per batang rokoknya.

Analis OCBC Sekuritas Isfhan Helmy menjelaskan, hal ini karena HSMP hanya mampu tingkatkan ASP per batang sebesar 2,6 persen selama 2021. Padahal, tarif cukai yang dibayarkan kepada pemerintah meningkat sebesar 10 persen.

“Kami memperkirakan bahwa HMSP perlu meningkatkan ASP lebih lanjut sebesar kumulatif 10 persen pada 2022 ini untuk mencapai margin yang berkelanjutan,” ujar Isfhan dalam risetnya, dikutip Senin (2/5/2022).

HMSP telah meningkatkan ASP untuk per batang rokok yang diproduksinya di kisaran 3 persen hingga 6 persen pada kuartal I/2022.

Selama 2021, HMSP telah menjual 82,8 miliar batang rokok yang meningkat 4,6 persen year-on-year (yoy) ditopang merek rokok Sampoerna A yang menyumbang 46 persen dari total volume penjualan.

Sementara itu, volume penjualan merek Dji Sam Soe malah turun 4 persen yoy pada kuartal IV/2021. Laba bersih HMSP pada periode tersebut turun 17 persen yoy menjadi Rp7,1 triliun sejalan dengan perkiraan konsensus pada run-rate 98 persen.

“Berdasarkan perhitungan kami, sejauh ini produsen rokok hanya mampu menaikkan sekitar seperempat kenaikan tarif cukai setiap tahun, sehingga menghasilkan margin yang jauh lebih rendah,” imbuh Isfhan.

Sebagai informasi, industri rokok tengah menghadapi pertumbuhan tarif cukai sebesar dua digit sejak 2020. Secara keseluruhan, tarif cukai telah meningkat sebesar 14 persen tahun ini, menyusul kenaikan besar-besaran hingga 25 persen pada 2020 dan 17 persen pada 2021.

Daya beli pada 2022 ini berpotensi kembali meningkat sehingga memberikan peluang lebih besar bagi HMSP untuk menaikkan ASP untuk margin yang lebih baik.

Risiko investasi mencakup perlambatan ekonomi yang dapat menghambat jumlah permintaan pasar, kekurangan pasokan tembakau yang berdampak pada biaya produksi, serta adanya perubahan aturan biaya tenaga kerja.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham hm sampoerna hmsp
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top