Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyebab Unilever Mau PHK 1.500 Karyawan, Makin Fokus 5 Bisnis

Model bisnis Unilever yang fokus ke 5 bidang bisnis membuat pengurangan peran manajer sekitar 1.500 orang.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 26 Januari 2022  |  14:18 WIB
Unilever - www.unilever.co.id
Unilever - www.unilever.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Unilever akan merampingkan model usahanya menjadi 5 unit bisnis. Hal ini berimbas pada pengurangan atau pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap 1.500 karyawan secara global.

Dalam keterangan resmi Unilever, model organisasi baru yang diusulkan akan menghasilkan pengurangan peran manajemen senior sekitar 15 persen dan manajemen junior sebesar 5 persen, atau setara dengan pengurangan sekitar 1.500 karyawan secara global.

"Perubahan akan tunduk pada konsultasi. Kami tidak berharap tim pabrik akan terpengaruh oleh perubahan ini," papar keterangan Unilever, Selasa (25/1/2022).

Unilever mengumumkan perubahan pada model organisasinya untuk menjadikannya bisnis yang lebih sederhana dan berfokus pada kategori.

Perusahaan akan menjauh dari struktur matriks saat ini dan akan diatur di sekitar lima Grup Bisnis yang berbeda: Kecantikan & Kesejahteraan (Beauty & Wellbeing), Perawatan Pribadi, Perawatan Rumah, Nutrisi, dan Es Krim.

Setiap Grup Bisnis akan bertanggung jawab penuh dan akuntabel untuk strategi, pertumbuhan, dan pengiriman keuntungan mereka secara global.

Alan Jope, CEO Unilever, menjelaskan odel organisasi baru telah dikembangkan selama setahun terakhir dan dirancang untuk melanjutkan peningkatan kinerja bisnis  perusahaan.

"Lima Grup Bisnis yang berfokus pada kategori akan memungkinkan kami untuk lebih responsif terhadap tren konsumen dan saluran, dengan akuntabilitas pengiriman yang sangat jelas. Pertumbuhan tetap menjadi prioritas utama kami dan perubahan ini akan mendukung upaya kami untuk mencapainya,” tuturnya.

Untuk memungkinkan Unilever mendapatkan manfaat dari skala dan kemampuan globalnya, lima Grup Bisnis akan didukung oleh Operasi Bisnis Unilever, yang akan menyediakan teknologi, sistem, dan proses untuk mendorong keunggulan operasional di seluruh bisnis. Pusat Perusahaan Unilever yang ramping akan terus menetapkan strategi keseluruhan Unilever.

Sebagai hasil dari pengaturan baru, Unilever membuat perubahan pada tim kepemimpinannya.

Fernando Fernandez, EVP Amerika Latin, telah ditunjuk sebagai Presiden Kecantikan & Kesejahteraan, yang meliputi Perawatan Rambut, Perawatan Kulit, serta Vitamin, Mineral dan Suplemen, dan Unilever Prestige.

Fabian Garcia, Presiden Amerika Utara, telah ditunjuk sebagai Presiden Perawatan Pribadi, yang bertanggung jawab atas Pembersihan Kulit, Deodoran, dan Perawatan Mulut.

Peter ter Kulve akan melanjutkan perannya sebagai President Home Care, bertanggung jawab atas Fabric Care, Home & Hygiene, dan Water & Air.

Hanneke Faber, President Foods & Refreshment, telah ditunjuk sebagai President Nutrition, yang akan menjadi rumah bagi Scratch Cooking, Jajan Sehat, Nutrisi Fungsional, Daging Berbasis Tumbuhan, dan Solusi Makanan.

Matt Close, EVP Ice Cream, telah ditunjuk sebagai President Ice Cream, sebuah Grup Bisnis yang berdiri sendiri.

"Pengangkatan ini berlaku mulai 1 April 2022," tulis Unilever.

Selain itu, Nitin Paranjpe, Chief Operating Officer (COO), akan mengambil peran baru sebagai Chief Transformation Officer & Chief People Officer, memimpin transformasi bisnis, dan mengepalai fungsi SDM.

Reginaldo Ecclissato, Chief Supply Chain Officer, akan memimpin Supply Chain dan Operasi Bisnis Unilever sebagai Chief Business Operations Officer.

Sunny Jain, Presiden Kecantikan & Perawatan Pribadi, telah memutuskan untuk meninggalkan Unilever untuk menyiapkan dana investasi dalam megatren teknologi.

Anggota Unilever Leadership Executive (ULE) lainnya akan tetap berperan, termasuk Sanjiv Mehta yang akan mempertahankan kepemimpinan eksekutif Hindustan Unilever.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

unilever phk consumer goods

Sumber : unilever.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top