Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gencar Ekspansi, Total Aset dan Utang DCII Membengkak

Direktur Utama DCI Indonesia Otto Toto Sugiri menuturkan pertumbuhan total aset perseroan yang meningkat hingga 45 persen terjadi karena kenaikan pada pos aset lancar dan tidak lancar.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 25 Maret 2021  |  19:11 WIB
/dci/indonesia.com
/dci/indonesia.com

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten teknologi PT DCI Indonesia Tbk. mencatatkan lonjakan aset dan liabilitas sepanjang 2020. Seiring naiknya pendapatan total aset dan liabilitasnya pun melonjak.

Berdasarkan laporan keuangan per 31 Desember 2020, total liabilitas perseroan juga meningkat 51,32 persen menjadi Rp1,71 triliun dari posisi 2019 yang sebesar Rp1,13 triliun.

Adapun liabilitas jangka pendeknya meningkat menjadi 509,6 miliar dan liabilitas jangka panjangnya pun meningkat menjadi Rp1,2 triliun.

Sementara itu, total aset juga meningkat menjadi Rp2,43 triliun naik 45,2 persen dari kondisi 2019 yang sebesar Rp1,67 triliun. Dengan rincian total aset lancar naik menjadi Rp227 miliar dan aset tidak lancar naik menjadi Rp2,2 triliun.

Direktur Utama DCI Indonesia Otto Toto Sugiri menuturkan pertumbuhan total aset perseroan yang meningkat hingga 45 persen terjadi karena kenaikan pada pos aset lancar dan tidak lancar.

"Aset lancar terutama berasal dari kenaikan piutang usaha pihak ketiga sebesar 106 persen yaitu dari Rp49,7 miliar pada 2019 menjadi Rp102,5 miliar, sejalan dengan kenaikan pendapatan perseroan," ungkapnya dalam surat resmi, Kamis (25/3/2021).

Selain itu, aset tidak lancar juga mengalami kenaikan aset tetap neto naik sebesar 46 persen dari Rp1,5 triliun menjadi Rp2,2 triliun karena terdapat penambahan aset tetap berupa tanah, bangunan, peralatan mekanis, listrik dan peralatan jaringan untuk perluasan Gedung Data Center perseroan.

"Dampak dari kenaikan aset terutama dirasakan perseroan dari meningkatnya kapasitas colocation milik perseroan yang diharapkan dapat meningkatkan pendapatan perseroan. Selain itu, penambahan tanak juga berdampak terhadap tersedianya kebutuhan tanah untuk pengembangan Gedung Data Center," paparnya.

Adapun kenaikan pos total liabilitas hingga 51 persen karena terjadi pertumbuhan pos liabilitas jangka pendek terutama berasal dari kenaikan utang bank jangka panjang yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun sebesar 200 persen dari utang Rp70,9 miliar pada 2019 menjadi Rp212,8 miliar pada 2020.

Untuk pos liabilitas jangka panjang terjadi kenaikan pada utang bank jangka panjang yang tumbuh 58 persen dari Rp353,4 miliar menjadi Rp1,1 triliun pada 2020. Penambahan utang perbankan ini seiring pengadaan aset tetap yang tercatat juga turut naik signifikan.

DCII mencatatkan pendapatan sebesar Rp759,36 miliar meningkat 55,01 persen dari pendapatan 2019 yang sebesar Rp489,86 miliar.

Dengan demikian, laba tahun berjalan DCII meningkat 71,74 persen menjadi Rp183,14 miliar pada 2020, dibandingkan dengan periode 2019 sebesar Rp106,63 miliar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten data center DCI Indonesia
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top