Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Arab Saudi Janji Pangkas Produksi, Harga Minyak Naik ke Level Tertinggi

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Maret, menetap di US$55,99 per barel setelah melonjak US$1,61 atau 3,0 persen. Harga minyak telah naik 8,1 persen untuk minggu ini. WTI juga membukukan keuntungan mingguan sebesar 7,7 persen.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 09 Januari 2021  |  06:34 WIB
Ilustrasi. Tanki penimbunan minyak. - Bloomberg
Ilustrasi. Tanki penimbunan minyak. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak mentah mencapai level tertinggi dalam hampir setahun pada akhir perdagangan Jumat (7/1/2021), melonjak sekitar delapan persen selama minggu ini, didukung oleh janji Arab Saudi akan memangkas produksinya.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Maret, menetap di US$55,99 per barel setelah melonjak US$1,61 atau 3,0 persen. Harga minyak telah naik 8,1 persen untuk minggu ini.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Februari ditutup di US$52,24 per barel, terangkat US$1,41 atau 2,8 persen, level tertinggi sejak akhir Februari. WTI membukukan keuntungan mingguan sebesar 7,7 persen.

Arab Saudi minggu ini menjanjikan pengurangan produksi minyak tambahan secara sukarela sebesar satu juta barel per hari (bph) pada Februari dan Maret sebagai bagian dari kesepakatan di mana sebagian besar produsen OPEC akan mempertahankan produksi stabil selama penguncian baru.

Kerajaan Arab Saudi, pemimpin de facto Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), berselisih dengan beberapa produsen lain yang ingin meningkatkan produksi untuk mencegah perusahaan AS merebut lebih banyak pangsa pasar. Akhirnya, kesepakatan dicapai untuk memungkinkan Rusia dan lainnya meningkatkan produksi mereka, sementara Saudi membatasi produksinya.

"Minggu ini Saudi melangkah untuk mencoba mengambil alih pasar dan mengambil alih kepemilikan untuk menstabilkan harga," kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York. “Sepertinya mereka menjalankan misi lagi untuk menaikkan harga kembali.”

Sementara itu, jumlah rig minyak AS naik untuk ketujuh minggu berturut-turut, naik delapan rig menjadi 275 rig minggu ini, merupakan level tertinggi sejak Mei, menurut perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Para analis mengatakan harga minyak dapat mengalami koreksi dalam beberapa bulan mendatang jika permintaan bahan bakar tetap dibatasi oleh pandemi. Pembatasan ketat pada perjalanan dan aktivitas lain di seluruh dunia untuk menahan lonjakan kasus Covid-19 membebani penjualan bahan bakar, melemahkan prospek pemulihan permintaan energi pada paruh pertama 2021.

Pandemi Covid-19 mengakibatkan jumlah kematian tertinggi di AS minggu ini, menewaskan lebih dari 4.000 orang dalam satu hari. China juga melaporkan kenaikan terbesar dalam kasus harian dalam lebih dari lima bulan. Sementara Jepang mungkin memperpanjang keadaan darurat di luar wilayah Tokyo yang lebih luas.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak arab saudi produksi minyak

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top