Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pamor Bitcoin Naik, Pengamat: Harganya Bisa Tembus Rp426 Juta Tahun Depan

Bitcoin telah membagi opini karena harganya naik lebih dari tiga kali lipat pada tahun 2020 di tengah pandemi yang memburuk. Cryptocurrency ini mencapai level tertinggi sepanjang masa di US$28.365 pada hari Minggu (27/12/2020).
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 28 Desember 2020  |  14:19 WIB
Ilustrasi Bitcoin. Aset cryptocurrency terbesar ini menembus level US23.000 untuk pertama kalinya pada Kamis (17/12/2020). - Bloomberg
Ilustrasi Bitcoin. Aset cryptocurrency terbesar ini menembus level US23.000 untuk pertama kalinya pada Kamis (17/12/2020). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bitcoin mencatat kenaikan beruntun bulanan terlama dalam lebih dari setahun setelah menyentuh rekor harga di atas US$28.000 atau sekitar Rp397,60 juta selama akhir pekan lalu.

Cryptocurrency ini mencapai level tertinggi sepanjang masa di US$28.365 pada hari Minggu sebelum kembali turun sedikit, menurut data Bloomberg.

Tingkat imbal hasil yang terlalu besar selama Oktober, November dan Desember sejauh ini merupakan rentang terpanjang sejak pertengahan 2019.

“Menurut saya, kami hampir mencapai puncak - kami bisa mencapai US$ 30.000 [Rp426 juta],” kata Vijay Ayyar, Kepala Pengembangan Bisnis Luno di Singapura.

“Kami pasti akan melihat kemunduran, tapi besarnya mungkin lebih kecil. Kami mungkin hanya melihat penurunan 10 persen hingga 15 persen.”

Bitcoin telah membagi opini karena harganya naik lebih dari tiga kali lipat pada tahun 2020 di tengah pandemi yang memburuk.

Orang-orang percaya melihat Bitcoin sebagai lindung nilai terhadap kelemahan dolar dan risiko inflasi yang lebih cepat di tengah suntikan stimulus besar-besaran, dan mengutip minat yang meningkat dari pembeli institusional.

Namun, beberapa investor lain mempertanyakan validitas Bitcoin sebagai investasi dan menunjuk pada sejarah mata uang digital dari reli liar yang diikuti oleh masa kejatuhannya yang tiba-tiba.

Pengawasan regulasi dari industri cryptocurrency yang masih baru lahir terus menjadi variabel untuk dipertimbangkan investor.

Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) AS minggu lalu menuduh Ripple Labs Inc. dan eksekutif puncaknya menyesatkan investor dalam token XRP yang berafiliasi.

Sementara Ripple berencana untuk menantang tuduhan tersebut di pengadilan, perkembangan kasusnya menggarisbawahi prospek pengawasan yang lebih ketat terhadap aset digital.

Ayyar mengatakan investor beralih ke Bitcoin dan koin digital lainnya setelah pengembangan XRP.

Bitcoin naik sebanyak 3,6 persen pada hari Senin (28/12/2020) dan diperdagangkan pada sekitar US$27.150 pada pukul 1 siang di Tokyo.
Cryptocurrency ini telah naik sekitar 280 persen tahun ini, sedangkan Bloomberg Galaxy Crypto Index yang lebih luas naik 261 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bitcoin cryptocurrency

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top