Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Progres Vaksin Covid-19 Menjanjikan, Saham Sektor Kesehatan Jadi Pilihan

Saham-saham sektor kesehatan seperti farmasi, rumah sakit, dan consumer health ikut terdorong sentimen progres vaksin Covd-19.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 14 November 2020  |  11:27 WIB
Progres Vaksin Covid-19 Menjanjikan, Saham Sektor Kesehatan Jadi Pilihan
Aktivitas di pabrik pembuatan jamu Sido Muncul. - sidomuncul.co.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Harapan akan adanya vaksin Covid-19, dan semakin tingginya kesadaran masyarakat akan mendorong kinerja emiten farmasi, rumah sakit, dan layanan kesehatan.

Harapan terkait vaksin makin menguat ketika perusahaan farmasi Pfizer dan BioNTech mengumumkan bahwa kandidat vaksin bersama mereka telah terbukti efektif lebih dari 90 persen dalam mencegah Covid-19 dalam uji klinis sementara.

CEO BioNTech Ugur Sahin mengatakan bahwa dia yakin produknya dapat melawan virus corona penyebab pandemi dan memulihkan aktivitas normal setelah hampir 1 tahun tragedi wabah global dan ketidakpastian kehidupan yang ditimbulkannya berlangsung.

“Jika pertanyaannya adalah apakah kita dapat menghentikan pandemi dengan vaksin ini, maka jawaban saya adalah iya karena saya percaya perlindungan hanya dari infeksi simptomatik akan memiliki efek yang dramatis,” katanya, Jumat (13/11/2020).

Analis Panin Sekuritas Rendy Wijaya mengatakan bahwa pihaknya memandang kinerja sektor kesehatan masih bugar sampai di akhir tahun 2020.

Potensi performa emiten sektor kesehatan untuk kinerja pada kuartal keempat tahun 2020 dianggapnya kurang lebih akan mirip dengan pencapaian pada kuartal III/2020 sejalan dengan data emiten rumah sakit yang rata-rata mencatatkan perbaikan volume pasien secara kuartalan didorong oleh pelonggaran PSBB.

“Untuk ke tahun depan sendiri kita masih cukup positif, namun dari sisi volume pasien mungkin pertumbuhannya akan cenderung lebih landai seiring dengan Covid-19 yang masih berlanjut,” ungkap Rendy kepada Bisnis, Rabu (11/11/2020).

Sehingga, Rendy belum bisa mengekspektasikan pendapatan emiten rumah sakit akan kembali ke level normal seperti sebelum pandemi.

“Untuk top picks kita di MIKA dan (PT Kalbe Farma Tbk.) KLBF, masing-masing rekomendasinya buy, dan target harganya untuk MIKA di Rp2.950, kemudian untuk KLBF target harga di Rp1.850,” sambungnya.

Dibandingkan dengan kompetitornya, MIKA dan KLBF menurutnya memiliki posisi keuangan yang lebih solid dimana neraca tercatat net cash position atau nilai utang berada dibawah nilai kas dan setara kas.

Untuk kondisi ekonomi yang relatif tertekan seperti saat ini, memiliki neraca yang kuat akan menjadi buffer untuk bertahan di tengah kondisi ekonomi yang sulit. Selain itu, posisi neraca yang solid juga akan membuat perusahaan lebih fleksibel untuk ekspansi ke depan ketika ekonomi mengalami pemulihan.

Analis Phillip Sekuritas Anugerah Zamzami Nasr mengatakan bahwa sektor farmasi masih memiliki ruang pertumbuhan untuk sisa tahun ini dan bahkan tahun depan.

“Tentu selain dengan bertambahnya awareness masyarakat atas kesehatan, sehingga demand untuk obat, suplemen, vitamin dan lain-lain diharapkan masih ada peningkatan,” ungkapnya.

Distribusi vaksin Covid-19 juga dinilainya mampu meningkatkan margin emiten farmasi karena merupakan sumber pemasukan baru bagi emiten.

Di sisi lain, proyeksinya untuk emiten rumah sakit bervariasi dan akan spesifik tergantung pada kapasitas rumah sakit, jumlah volume pasien rawat jalan dan rawat inap.

Dengan demikian, ia hanya merekomendasikan beli saham emiten farmasi PT Kalbe Farma Tbk. (KLBF) dan PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk. (SIDO).

Sementara itu, Mirae Asset sekuritas mempertahankan rekomendasi beli saham yang bergerak di sektor rumah sakit tercermin dari data pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit yang didapatkan selama beberapa bulan terakhir.

Broker asal Korea Selatan tersebut dalam risetnya baru-baru ini menampilkan data rerata jumlah tes PCR mingguan di Jakarta adalah sekitar 80.000 pada bulan September dan Oktober.

Per 1 November, jumlah tes PCR kumulatif yang dilakukan di Jakarta berjumlah 1.289.034 dan mencapai 71 persen dari perkiraan akhir tahun 2020 sekuritas yaitu sebesar 1.814.161.

Positive rate kumulatif di Jakarta pada awal November juga hanya mencapai 8,3 persen. Meskipun masih lebih rendah dari asumsi positive rate akhir tahun 2020 sekuritas sebesar 10 persen, namun tetap harus waspada terhadap dampak libur panjang akhir pekan terhadap lonjakan positive rate.

Analis Mirae Asset Sekuritas Joshua Michael juga mengatakan tingkat kematian kumulatif terus menurun dan mencapai 2,1 persen, sedangkan tingkat kesembuhan kumulatif terus meningkat hingga 89,3 persen.

Sementara, proporsi isolasi mandiri terhadap total kasus positif aktif terus meningkat dari 63,3 persen pada 15 September menjadi 76,1 persen pada 1 November. Dengan demikian, jumlah pasien COVID-19 yang dirawat di Jakarta di akhir tahun ini mungkin akan jauh di bawah ekspektasi sekuritas.

“Jika benar demikian, hal ini dapat berdampak negatif pada tingkat hunian tempat tidur rawat inap COVID-19 rumah sakit,” tulis Joshua dalam risetnya.

Namun, angka ini juga bisa diinterpretasikan sebagai pemulihan pada layanan rawat inap non-COVID-19 dan kunjungan rawat jalan akan lebih cepat dari yang diharapkan.

Oleh karena itu, Mirae Asset Sekuritas mempertahankan rekomendasi overweight mengingat kinerja fundamentalnya dinilai bakal meningkat dalam beberapa periode ke depan.

“Kami merekomendasikan beli untuk saham PT Mitra Keluarga Karyasehat Tbk. (MIKA) dengan target harga Rp3.250 dan PT Medikaloka Hermina Tbk. (HEAL) dengan target harga Rp4.000,” tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

farmasi rekomendasi saham Vaksin
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top