Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pulihkan Lingkungan, Anak Usaha Grup ABM (ABMM) Raih Penghargaan

PT Tunas Inti Abadi (TIA) pemegang Izin Usaha Pertambangan Operasi Produksi Batubara di Kabupaten Tanah Bumbu – Provinsi Kalimantan Selatan, anak usaha PT ABM Investama Tbk., mendapatkan penghargaan “Platinum” pada ajang Indonesian CSR Award (ICA) 2020.
Bambang Supriyanto
Bambang Supriyanto - Bisnis.com 11 November 2020  |  17:53 WIB
Salah Satu Upaya Pelestarian Lingkungan dari PT Tunas Inti Abadi (TIA) di Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan. - Istimewa
Salah Satu Upaya Pelestarian Lingkungan dari PT Tunas Inti Abadi (TIA) di Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - PT Tunas Inti Abadi (TIA) pemegang Izin Usaha Pertambangan Operasi Produksi Batubara di Kabupaten Tanah Bumbu, Provinsi Kalimantan Selatan, anak usaha PT ABM Investama Tbk., mendapatkan penghargaan “Platinum” pada ajang Indonesian CSR Award (ICA) 2020 pada Jumat (6/11/2020).

PT Tunas Inti Abadi memperoleh penghargaan atas keberhasilannya pada kategori Bidang Lingkungan-Program Perlindungan Lingkungan-sub program Pemberdayaan dan pelestarian ekosistem dan upaya-upaya pemulihan di luar lingkungan wilayah operasi perusahaan.

Ajang penghargaan berskala nasional ini diselenggarakan setiap 3 tahun sekali, tahun ini ICA 2020 diikuti oleh 39 perusahaan dengan parameter penilaian yang semakin ditingkatkan dengan panduan SNI ISO 26000 dalam melaksanakan tanggung jawab sosial.

TIA telah mengupayakan rehabilitasi dan pelestarian ekosistem kawasan lahan kritis di luar lingkungan wilayah operasi perusahaan melalui skema pemberdayaan masyarakat setempat.

Direktur PT Tunas Inti Abadi (TIA) Dadik Kiswanto mengatakan bahwa keberhasilan TIA dalam melakukan pemulihan dan perlindungan Daerah Aliran Sungai (DAS) di kawasan Taman Hutan Raya Sultan Adam Kalimantan Selatan adalah berkat kolaborasi yang baik dengan masyarakat setempat. 

"Penghargaan ini adalah buah dari kerja sama yang baik antara TIA bersama masyarakat desa serta pemangku kepentingan lainnya. Kami bekerja dengan baik di luasan lahan kurang lebih 2.117,70 Ha yang mencakup dua wilayah desa yaitu Desa Tiwingan Lama dan Desa Kalaan di dalam Kawasan Konservasi Taman Hutan Raya (Tahura) Sultan Adam, Kalimantan Selatan,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Selasa (10/11/2020). 

Dia menambahkan atensi dan dukungan dari Pemerintah Kalsel melalui proses pemantauan yang terukur juga menjadi kunci sehingga program rehabilitasi DAS dapat berjalan baik sekaligus mampu menciptakan peluang ekonomi baru untuk masyarakat di wilayah itu.

Dadik menjelaskan secara umum kondisi area rehabilitasi DAS yang telah ditetapkan oleh pemerintah merupakan lahan kritis. Pelibatan masyarakat merupakan strategi kunci dalam keberhasilan dan keberlanjutan karena masyarakat setempat merupakan pemangku kepentingan pemegang tongkat estafet keberlanjutan program rehabilitasi DAS tersebut.

Oleh karena itu, TIA berkomitmen untuk menjadikan progam rehabilitasi DAS tersebut tidak hanya sebagai pemenuhan kewajiban saja tetapi sebisa mungkin juga memberikan manfaat kepada masyarakat dengan mempertimbangkan aspek Sosial-Ekonomi dan Ekologi. Terlebih jenis tanaman yang dapat ditanam di area rehab DAS adalah jenis tanaman komoditas bernilai tinggi, seperti karet, kemiri, durian, rambutan, cempedak, dan jengkol. Selain itu, terdapat juga tanaman endemic, seperti mahoni dan ulin.  

Sebagai pelengkap kawasan ekowisatanya, TIA juga mendorong pengembangan agrowisata yang juga mendukung upaya pelestarian kawasan sebagai perwujudan sinergi upaya konservasi lingkungan dan pemberdayaan ekonomi masyarakat. Sejauh ini, perusahaan telah melibatkan 49 kepala keluarga untuk mengelola area rehabilitasi tersebut melalui Kelompok Tani Hutan Alimpung.    

Dadik menambahkan program pemulihan dan perlindungan DAS Tahura Sultan Adam ini tidak hanya berfokus pada lingkungan, tetapi juga aspek sosial.

“Hal ini tampak dengan adanya transformasi di Lembaga Masyarakat Desa Tahura Tiwingan Amanah yang awalnya merupakan pelaksana pekerjaan rehabilitasi DAS menjadi Kelompok Tani Hutan Alimpung yang diberikan hak pengelolaan hasil penanaman rehabilitasi DAS TIA yang telah dinyatakan berhasil dan diterima oleh pemerintah dalam hal ini Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan (Taman Hutan Raya Sultan Adam),” ujarnya.

Selain itu, pihaknya berharap program rehabilitasi DAS diharapkan dapat berkontribusi dan bersinergi dengan program Perhutanan Sosial. Di antaranya menambah kelengkapan sinergi program ekowisata melalui budidaya lebah madu kelulut, penangkaran merpati dan peternakan kambing yang bisa dimanfaatkan sebagai bahan pupuk kompos, serta pembuatan asap cair sebagai insektisida alami dan perekat getah karet. 

“Kegiatan penunjang ini diharapkan dapat menciptakan kesempatan bekerja yang lebih luas dan meningkatan perekonomian masyarakat. Kami berharap agar upaya pelestarian kawasan Tahura Sultan Adam secara berkelanjutan dapat terwujud seiring dengan semakin meningkatnya kemandirian ekonomi masyarakatnya," ungkapnya. 

 


 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

abm investama Kalimantan Selatan
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top