Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

7 Bulan Terdampak Corona, PT KAI Rugi Rp2 Triliun

Kinerja PT Kereta Api Indonesia (Persero) Tbk masih mengalami tekanan hingga September 2020. PT KAI menderita kerugian bersih hingga Rp12 triliun akibat pendapatan yang anjlok hampir 40 persen.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  09:24 WIB
Suasana sepi terlihat di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Jumat (24/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Suasana sepi terlihat di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Jumat (24/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Kinerja PT Kereta Api (Persero) mencatat kerugian bersih hingga Rp2,37 triliun (tidak diaudit) per akhir September 2020. Kerugian timbul seiring penurunan pendapatan yang tajam akibat pandemi virus corona.

Berdasarkan publikasi laporan keuangan KAI, Selasa (27/10/2020), kinerja bottom line pada September 2020 berbalik dari posisi laba sebesar Rp1,52 triliun pada September 2019 lalu.

Kerugian KAI terjadi seiring dengan penurunan pendapatan selama periode sembilan bulan 2020. Per September 2020, pendapatan KAI turun 31,59 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) menjadi Rp12,19 triliun dari posisi pada periode yang sama tahun lalu sebesar. Rp31,59 persen.

Lebih lanjut, pendapatan angkutan umum dan usaha lainnya yang menjadi tulang punggung perseroan tercatat masih anjlok sebesar 39,63 persen yoy menjadi Rp9,87 triliun dari sebelumnya Rp16,35 triliun. 

Penurunan pendapatan angkutan umum dan usaha lainnya ini terpantau lebih parah dibandingkan periode Januari-Juni 2020 yang tergerus 37 persen yoy.

Sementara itu, kenaikan pendapatan konstruksi sebesar 56,90 persen yoy menjadi Rp2,32 triliun dari sebelumnya Rp1,46 triliun belum mampu menyeimbangi penurunan pendapatan angkutan umum.

Dari sisi beban, KAI mencatatkan jumlah beban pokok pendapatan yang relatif stabil sebesar Rp12,08 triliun atau turun 6,06 persen yoy dari sebelumnya Rp12,86 triliun.

Jumlah beban usaha perseroan bahkan berkurang menjadi Rp1,87 triliun dari sebelumnya Rp2,39 triliun.

Dalam catatan Bisnis, pendapatan KAI terus mengalami penurunan sejak penyebaran virus corona merebak di Indonesia. Kasus infeksi pertama virus ini diumumkan pada awal Maret 2020. 

Sejak saat itu, berbagai kebijakan ditempuh untuk membendung laju penyebaran virus, antara lain pembatasan perjalanan. Hal ini secara langsung berdampak terhadap pengelola angkutan publik seperti penerbangan, bus, dan kereta api.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt kai
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top