Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

​Ekonomi Mulai Pulih, Krakatau Steel (KRAS) Siap Pasok Baja Lebih Banyak

Industri baja disebut mulai pulih secara perlahan. Hal itu tecermin oleh produksi baja mentah di negara Asia yang meningkat pada Juli 2020 dari posisi terendah pada April 2020.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 22 Oktober 2020  |  20:02 WIB
Karyawan PT Krakatau Steel Tbk. menyelesaikan pembuatan pipa baja disebuah pabrik di Cilegon, Banten. Bisnis
Karyawan PT Krakatau Steel Tbk. menyelesaikan pembuatan pipa baja disebuah pabrik di Cilegon, Banten. Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. menyebut geliat ekonomi yang mulai terlihat pada kuartal III/2020 secara global maupun nasional akan mendorong permintaan baja.

Direktur Utama Krakatau Steel Silmy Karim mengatakan bahwa pandemi Covid-19 menjadi tantangan yang tak terelakkan oleh industri baja.

“Kita sedang melakukan percepatan pembangunan di Indonesia dan ini terpaksa harus menyesuaikan dengan kondisi terkini karena ada aspek-aspek berkaitan dengan kesehatan dan perlambatan ekonomi,” kata Silmy dalam acara Outlook Kebutuhan Baja di Indonesia, Kamis (22/10/2020).

Setelah hampir 7 bulan didera pandemi, Silmy melihat mulai terbentuk keseimbangan baru dan adaptasi operasional dunia usaha terhadap kondisi pandemi ini. Harapannya, hal itu bisa mendorong kembalinya momentum pertumbuhan ekonomi yang sangat baik selama sedekade terakhir ini.

Mengutip data Iron and Steel Institute, Silmy menyebut industri baja mulai pulih perlahan. Hal itu tercermin oleh produksi baja mentah di negara Asia yang meningkat pada Juli 2020 dari posisi terendah pada April 2020.

“Pada Agustus dibandingkan dengan April, [produksi baja] di India naik 160 persen, Korea Selatan naik 15 persen, Vietnam naik 25 persen,” tutur Silmy.

Dari sisi konsumsi, perbaikan pun terlihat seiring dengan kenaikan permintaan minyak global sebesar 15 persen pada Juli 2020 dari realisasi pada April 2020.

Kenaikan permintaan minyak pun mendorong pemulihan sektor otomotif, yang seterusnya menggerakkan operasional di pabrikan kendaraan bermotor.

Khusus di Indonesia, lanjut Silmy, proyek pembangunan yang kembali dilanjutkan pada kuartal III/2020 bakal mendorong permintaan baja secara nasional.

“Kami melihat ada tren yang cukup baik di kuartal ketiga dan kami berharap di kuartal keempat terus meningkat dilanjutkan di 2021,” imbuh Silmy.

Silmy pun menegaskan bahwa pihaknya siap memenuhi kebutuhan baja nasional untuk menyeimbangi sepinya aktivitas pasar baja selama dua kuartal terakhir.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

krakatau steel Kinerja Emiten
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top