Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Setengah Tahun, Pakuwon Jati (PWON) Raup Marketing Sales Rp501 Miliar

PT Pakuwon Jati Tbk. menargetkan pendapatan prapenjualan atau marketing sales sebanyak Rp1.06 triliun pada 2020. Manajemen menyebut tren penjualan mulai pulih di kuartal III/2020.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 25 Agustus 2020  |  14:48 WIB
Gandaria City, salah satu proyek andalan PT Pakuwon Jati Tbk di Jakarta. Proyek ini merupakan proyek mixed use yang terdiri dari pusat perbelanjaan, hotel, dan apartemen. - pakuwonjati.com
Gandaria City, salah satu proyek andalan PT Pakuwon Jati Tbk di Jakarta. Proyek ini merupakan proyek mixed use yang terdiri dari pusat perbelanjaan, hotel, dan apartemen. - pakuwonjati.com

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten properti PT Pakuwon Jati Tbk (PWON) mengantongi angka prapenjualan atau marketing sales sebesar Rp501 miliar hingga semester I/2020.

Direktur Keuangan Pakuwon Jati Minarto Basuki mengatakan, jumlah tersebut telah mencakup 47 persen dari target prapenjualan tahun 2020 sebesar Rp1,06 triliun. Angka tersebut merupakan hasil revisi dari target sebelumnya senilai Rp1,7 triliun.

"Kebanyakan hasil prapenjualan berasal dari proyek rumah tapak kami, Grand Pakuwon di Surabaya yang juga menyumbangkan 20 persen pendapatan hingga semester I/2020," jelasnya dalam paparan publik perusahaan pada Selasa (25/8/2020).

Direktur Pengembangan Bisnis Pakuwon Jati, Ivy Wong melanjutkan, pihaknya mulai melihat adanya pemulihan terhadap marketing sales perusahaan pada kuartal III/2020. Hal ini terlihat dari banyaknya inquiry dari konsumen terhadap proyek-proyek residensial perusahaan.

Untuk sisa tahun 2020, Ivy mengatakan perusahaan akan fokus untuk memasarkan proyek yang sudah ada atau inventory. Hal ini mencakup proyek yang sedang dibangun dan proyek yang sudah rampung baik di Jakarta maupun di Surabaya. 

Dengan strategi tersebut, perusahaan mengaku optimistis dapat mencapai target prapenjualan hingga akhir tahun.

"Total inventory kami saat ini mencapai Rp5 triliun, jadi masih lebih dari cukup untuk mencapai target akhir tahun," ungkapnya.

Di sisi lain, segmen pendapatan berulang (recurring income) perusahaan diperkirakan masih akan terhambat pada tahun ini. Pemberlakuan protokol kesehatan ditengah pandemi virus corona membuat perusahaan tidak dapat meningkatkan jumlah pengunjung di pusat-pusat perbelanjaan secara signifikan.

Ivy menjelaskan, pada hari kerja, jumlah pengunjung secara harian mengalami penurunan 50 persen hingga 60 persen dibandingkan dengan masa sebelum pandemi virus corona. Sementara, pada akhir pekan, jumlah pengunjung menurun sekitar 40 persen.

Akibat pembatasan jumlah pengunjung, PWON mengalami penurunan pendapatan 36 persen dari segmen pendapatan ini. Sedangkan, penerimaan dari sisi residensial juga terkoreksi 52 persen. 

Pada paruh pertama 2020, emiten pemilik pusat perbelanjaan Gandaria City tersebut mencatat pendapatan Rp1,97 triliun. Jumlah tersebut menurun 43,7 persen dibandingkan pendapatan pada semester I/2019 senilai Rp3,5 triliun. 

"Kemungkinan untuk pulihnya masih cukup sulit untuk tahun ini. Kami akan usahakan segmen ini pulih antara kuartal IV/2020 hingga kuartal I/2021," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti Kinerja Emiten pakuwon jati
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top