Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Investor Awasi Laju Penyebaran Virus Corona, Bursa Asia 'Mixed'

Bursa saham Asia bergerak variatif pada perdagangan Senin (20/4/2020) karena investor bersiap menghadapi musim pendapatan yang suram, sambil mengawasi tanda-tanda bahwa laju infeksi virus corona melambat.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 20 April 2020  |  14:47 WIB
Investor Awasi Laju Penyebaran Virus Corona, Bursa Asia 'Mixed'
Bursa Asia - Bloomberg.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Asia bergerak variatif pada perdagangan Senin (20/4/2020) karena investor bersiap menghadapi musim pendapatan yang suram, sambil mengawasi tanda-tanda bahwa laju infeksi virus corona melambat.

Indeks MSCI Asia Pacific di luar Jepang melemah 0,23 persen atau 1,37 poin ke level 596,25. Sementara itu, indeks Topix dan Nikkei 225 melemah masing-masing 0,7 persen dan 1,15 persen.

Di sisi lain, indeks Shanghai Composite menguat 0,5 persen, sedangkan indeks CSI 300 menaik 0,36 persen. Adapun indeks Hang Seng melemah 0,13 persen.

Saham Australia dan Jepang melihat penurunan terbesar di antara pasar utama Asia-Pasifik, sementara indeks Hong Kong dan Cina mengungguli. Ekuitas berjangka AS jatuh dan kontrak Eropa menguat.

Dilansir Bloomberg, musim laporan keuangan perusahaan akan memberikan investor pandangan mengenai seberapa parah dampak pandemi Covid-19 terhadap bisnis. IBM, Infosys Ltd. dan China Mobile Ltd. merilis laporan keuangan pada Senin, diikuti oleh Coca-Cola Co. dan Netflix Inc.

Analis Goldman Sachs Group mengantisipasi bahwa perusahaan-perusahaan Amerika akan mengurangi pengeluaran tahun ini.

Di China, investor mengambil langkah terbaru untuk mendukung pertumbuhan kredit, dengan bank menurunkan suku bunga utama sebesar 20 basis poin untuk pinjaman satu tahun. Kementerian keuangan juga mengatakan Negeri Panda tersebut akan merilis obligasi khusus senilai 1 triliun yuan (US$141,3 miliar) dalam waktu dekat.

Di AS, Ketua DPR Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin optimis mencapai kesepakatan untuk menambah dana dalam program pinjaman yang bertujuan membantu usaha kecil tetap bertahan.

Terkait dengan virus corona, Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan negara mungkin bagian tersebut melewati puncak angka kematian akibat virus. Sementara itu, Italia, Spanyol, dan Inggris terus mencatat penurunan jumlah kematian harian.

"Semakin lama investor harus merenungkan masalah ekonomi di masa depan sementara mereka menunggu lebih banyak negara berada mencatat penurunan kurva pandemi, semakin banyak ruang lingkup terhadap aset berisiko di masa depan,” kata Chris Iggo, CIO Core Investments di AXA Investment Managers UK Ltd.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham Bursa Asia indeks msci asia pacific
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top