Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Chairul Tanjung, Konglomerat Termuda Membangun Pondasi Bisnis dari Alas Kaki

Secara garis besar, CT Corp dibagi menjadi tiga operasi holding bisnis utama yang terkonsentrasi di layanan keuangan; media, gaya hidup dan hiburan; dan Sumber Daya Alam.
M. Nurhadi Pratomo, Amanda Kusuma W., M. Ridwan
M. Nurhadi Pratomo, Amanda Kusuma W., M. Ridwan - Bisnis.com 09 April 2020  |  11:38 WIB
Chairul Tanjung  -  bankmega.com
Chairul Tanjung - bankmega.com

Bisnis.com, JAKARTA - Chairul Tanjung, dengan usia 57 tahun, menjadi yang termuda dalam daftar orang terkaya di Indonesia versi Majalah Forbes. Dia pun menjadi satu-satunya yang masuk daftar di bawah usia 60 tahun.

Berdasarkan data yang dirilis Forbes, dari 15 orang terkaya di Indonesia, hanya 4 orang yang usianya di bawah 70 tahun, yakni CT, Martua Sitorus (60 tahun), Sri Prakash Lohia (67 tahun), dan Tahir (68 tahun).

Adapun, usia tertua yang masuk dalam list tersebut ialah Mochtar Riady (90 tahun) dengan kerajaan bisnisnya Lippo Group, yang kini sudah dipegang generasi ketiga, yaitu John Riady sebagai CEO Lippo Group.

Chairul Tanjung membangun kerajaan bisnisnya melalui CT Corp, yakni adalah perusahaan induk yang berbasis di Indonesia dan berkembang pesat di sejumlah industri.

Secara garis besar, CT Corp dibagi menjadi tiga operasi holding bisnis utama yang terkonsentrasi di layanan keuangan; media, gaya hidup dan hiburan; dan Sumber Daya Alam. Sejumlah lini usahanya memiliki posisi kuat di pasar konsumen, seperti Bank Mega, Bank Mega Syariah, Mega Life, Trans TV, Trans 7, Trans Fashion, dan Transmart.

Grup ini didirikan pada tahun 1987 oleh ketua dan pemegang saham utama Chairul Tanjung dengan nama Para Group. Awalnya, bisnis Para Group berfokus pada pembuatan alas kaki untuk ekspor dan genting untuk industri perumahan dalam negeri.

Sejak 1995, grup ini berekspansi ke sektor bisnis baru di bidang jasa keuangan, properti, dan multimedia. Dalam periode tersebut, skala dan kedalaman di masing-masing industri sudah membangun fondasi yang kuat untuk pertumbuhan di masa depan.

Pada tahun 2006 - 2007, CT Corp menjadi  salah satu konglomerat bisnis dengan pertumbuhan tercepat di Indonesia melalui akuisisi agresif dan pertumbuhan organik dari bisnis intinya.

Dua dari sejumlah pencapaian grup pada 2007 ialah Bank Mega mengalami pertumbuhan tertinggi dalam pendapatan bersih dan kartu kredit di antara bank-bank di Indonesia, dan dua stasiun televisi - Trans TV dan Trans 7, menghasilkan keuntungan yang setara dengan keuntungan dari sisa perusahaan lainnya.

Pada tahun 2008, Grup Para pun resmi berganti nama menjadi CT Corp. Diharapkan indentitas baru itu menyematkan nama dan karakter Chairul Tanjung, yakni membangkitkan nilai-nilai optimisme dan kepemimpinan teladan untuk masa depan.

Di pasar modal, Chairul Tanjung yang memiliki kekayaan US$3,1 miliar, itu memegang kepemilikan saham di maskapai pelat merah, PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. (GIAA). Kepemilikan CT di GIAA melalui PT Trans Airways porsi saham sebesar 25,80 persen per 29 Februari 2020.

Saham GIAA telah tersungkur 59,04 persen ke level Rp204 secara ytd hingga akhir perdagangan, Rabu (8/4/2020). Total kapitalisasi pasar yang dimiliki senilai Rp5,28 triliun.

Dalam rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) yang digelar pada 22 Januari 2020, terdapat tiga nama yang berlatar belakang dari CT Corp menempati jajaran komisaris dan direksi Garuda Indonesia.

Chairal Tanjung didapuk sebagai wakil komisaris utama setelah sebelumnya menjabat sebagai komisaris di Garuda Indonesia yang berlatar belakang dari CT Corp. Adik dari pengusaha Chairul Tanjung itu pernah menduduki kursi direktur dan manajer finansial di CT Corp.

Sementara itu, Peter F. Gontha ditunjuk sebagai komisaris Garuda Indonesia yang efektif per 22 Januari 2019. Sebelumnya Peter tercatat sebagai Chairman TransVision Indonesia sejak 2018.

Selanjutnya, pada jajaran direksi, Dony Oskaria menempati posisi wakil direktur utama Garuda Indonesia. Dony tercatat pernah menjabat sebagai Komisaris Citilink dan CEO Hospitality & Entertainment CT Corp sejak 2014.

Adapun, PT Bank Mega Tbk. (MEGA) yang memiliki kapitalisasi pasar Rp44,92 triliun, Chairul Tanjung menjabat sebagai komisaris utama. Sepanjang tahun berjalan hingga Rabu (8/4/2020), sahamnya masih menguat tipis 1,57 persen ke posisi Rp6.450.

Daftar 15 Orang Terkaya di Indonesia pada 2020 versi Forbes

Peringkat GlobalPeringkat DomestikNamausiaKekayaan (US$ miliar)Kekayaan (Rp triliun)*Sumber KekayaanIndustri
801R. Budi Hartono7913,6bank, rokokfinansial dan investasi
862Michael Hartono8013bank, rokokmanufaktur
4143Sri Prakash Lohia674,3petrokimiamanufaktur
4374Tahir dan Keluarga684,1diversifikasidiversifikasi
5385Prajogo Pangestu753,5petrokimiadiversifikasi
6486Chairul Tanjung573,1diversifikasidiversifikasi
11967Martua Sitorus601,8minyak sawitmanufaktur
12678Mochtar Riady dan Keluarga901,7diversifikasidiversifikasi
13359Peter Sondakh701,6investasifinansial dan investasi
173010Murdaya Poo791,2diversifikasidiversifikasi
173011Theodore Rachmat761,2diversifikasidiversifikasi
173012Djoko Susanto701,2supermarketfesyen dan ritel
173013Sukanto Tanoto701,2diversifikasidiversifikasi
185114Low Tuck Kwong711,1batu baraenergi
185115Winarko Sulistyo741,1pulp dan kertasmanufaktur

*kurs Rp16.000 per dolar AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konglomerat orang terkaya chairul tanjung
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top