Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dampak Virus Corona Meluas, Koreksi Bursa AS Berlanjut

Investor masih harap-harap cemas terhadap dampak ekonomi dari penyebaran virus corona.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 25 Februari 2020  |  23:38 WIB
Trader di lantai bursa New York Stock Exchange (NYSE) di New York, AS pada 3 Mei 2019./ REUTERS - Brendan McDermid
Trader di lantai bursa New York Stock Exchange (NYSE) di New York, AS pada 3 Mei 2019./ REUTERS - Brendan McDermid

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat melanjutkan tren penurunan kendati di awal perdagangan sempat masuk di zona hijau.

Dilansir dari Bloomberg, Selasa (25/2/2020), indeks S&P 500 sempat menguat 0,21 persen ke level 3.232,55 sebelum akhirnya terjerembab di zona merah. Indeks S&P sudah mencetak penurunan empat hari terbesar sejak Desember 2018. Saham-saham energi, maeterial, dan finansial memimpin penurunan indeks S&P 500.

Dow Jones Industrial Average juga sempat dibuka menguat 0,24 persen ke level 28.028. Kenaika indeks dipimpin emiten Home Deposit Inc, Microsoft Corporation, Mc Donald Corporation, Apple Inc, dan Coca Cola. Hingga 23.30 WIB, indeks DJIA terkoreksi 1,25 persen ke level 27.616,40.

Setali tiga uang, Nasdaq Composite Index juga terkulai 1,28 persen ke levla 9.130. Padahal, di awal perdagangan Nasdaq sempat dibuka menguat 0,32 persen. Penguatan dipimpin perusahaan-perusahaan farmasi seperti Cocrystal Pharma Inc. dan Correvio Pharma Corp.

Sebelumnya, penurunan saham perbankan dan produsen makanan telah menyeret indeks Stoxx Europe lebih rendah. Indeks Stoxx ditutup di zona merah dengan penurunan 2,14 persen ke level 3.570,08.

Bursa Asia juga ditutup melemah. Indeks Topix di Bursa Jepang ditutup 1.618,26 atau turun 3,33 persen. Begitupun dengan Shanghai SE Composite, turun tipis 0,6 persen ke leval 3.013,95.

Investor ternyata masih menunggu perkembangan terkini terkait wabah virus corona (covid-19). "Pasar lebih menilai tentang apa bagaimana jika virus corona, bukan persisnya seperti apa [virus corona]," ujar Brent Schutte, Chief Investment Strategist Northwestern Mutual Wealth Management Co.

Pergerakan pasar yang tidak menentu membuat investor disarankan untuk tetap waspada terhadap dampak ekonomi dari virus corona. Organisasi Kesehatan Dunia telah menaha diri untuk menyebut virus itu sebagai pandemi global, bahkan ketika virus itu juga menjangkiti warga Italia, Korea Selatan, dan Jepang.

Analis di Oxford Economics Ltd. mengatakan epidemi ini dapat mengilangkan lebih dari US$ 1 triliun dari produk domestik global. Adapun IMF telah menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia seiring dampak virus corona yang telah meluas.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as Virus Corona
Editor : Rivki Maulana
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top