Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ketidakpastian Negosiasi AS—China, Emas Tembus US$1.470

Harga emas menembus level US$1.470 per troy ounce akibat peningkatan permintaan seiring dengan ketidakjelasan negosiasi antara Amerika Serikat dengan China.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 22 November 2019  |  19:35 WIB
Harga emas - Reuters
Harga emas - Reuters

Bisnis.com, SEMARANG - Harga emas menembus level US$1.470 per troy ounce akibat peningkatan permintaan seiring dengan ketidakjelasan negosiasi antara Amerika Serikat dengan China.

Pada perdagangan Jumat (22/11/2019) pukul 19.00 WIB, harga emas spot naik 0,5 persen atau 7,33 poin menjadi US$1.471,4 per troy ounce. Adapun, emas Comex kontrak Februari 2020 meningkat 0,61 persen atau 9 poin menuju US$1.479,5 per troy ounce.

Analis Monex Investindo Futures Faisyal, dalam publikasi risetnya malam ini menyampiakan, harga emas bergerak naik pada hari Jumat di tengah masih adanya keraguan pasar terhadap prospek kesepakatan dagang sementara antara Amerika Serikat dan Tiongkok.
 
Mengutip pernyataan Presiden China Xi Jinping, China ingin membuat perjanjian perdagangan awal dengan Amerika Serikat. Namun, pihaknya tidak takut untuk membalas jika perlu. Beijng telah mengundang negosiator perdagangan AS untuk putaran baru negosiasi langsung.

Analis pasar komoditas di salah satu broker internasional mengatakan bahwa pasar tidak miliki keyakinan terhadap kesepakatan dagang, dan tidak berpikir bahwa pembicaraan putaran kedua akan sangat sukses, karena keputusan dari pembicaraan putaran pertama belum diimplementasikan.

“Perang tarif diantara dua negara dengan tingkat ekonomi terbesar di dunia telah mendorong kenaikan harga emas, yang secara tradisional dianggap aset aman ketika munculnya ketidakpastian politik dan ekonomi,” papar Faisyal.

Harga emas telah naik sekitar 14% pada tahun ini, berada di jalur untuk kenaikan tahunan terbesar sejak tahun 2010.

Selain itu, investor juga tampaknya khawatir jika undang-undang disahkan oleh Washington untuk mendukung para demonstran anti pemerintah di Hong Kong. Paslanya, hal itu dapat mengagalkan proses menuju kesepakatan sementara antara China dan AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Emas Hari Ini
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top