Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kurs Tengah Melemah 36 Poin, Mayoritas Mata Uang Asia Tertekan Dolar AS

Bank Indonesia mematok kurs tengah hari ini, Rabu (26/6/2019) di level Rp14.174 per dolar AS, melemah 36 poin atau 0,25 persen dari posisi Rp14.138 pada Selasa (25/6).
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 26 Juni 2019  |  11:37 WIB
Karyawan bank memperlihatkan uang pecahan Dolar AS dan Rupiah di Jakarta, Senin (7/1/2019). - ANTARA/Rivan Awal Lingga
Karyawan bank memperlihatkan uang pecahan Dolar AS dan Rupiah di Jakarta, Senin (7/1/2019). - ANTARA/Rivan Awal Lingga

Bisnis.com, JAKARTA – Bank Indonesia mematok kurs tengah hari ini, Rabu (26/6/2019) di level Rp14.174 per dolar AS, melemah 36 poin atau 0,25 persen dari posisi Rp14.138 pada Selasa (25/6).

Kurs jual ditetapkan di Rp14.245 per dolar AS, sedangkan kurs beli berada di Rp14.103 per dolar AS. Selisih antara kurs jual dan kurs beli adalah Rp142.

Sementara itu, berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah terpantau melemah 42 poin atau 0,3 persen ke level Rp14.167 per dolar AS pada pukul 10.39 WIB.

Sebelumnya, nilai tukar rupiah dibuka melemah 15 poin atau 0,11 persen ke level Rp14.140 per dolar AS. Adapun pada akhir perdagangan kemarin, Selasa (25/6/2019), rupiah ditutup menguat 22 poin atau 0,16 persen ke posisi Rp14.125 per dolar AS.

Sepanjang perdagangan hari ini, rupiah bergerak pada kisaran Rp14.140 – Rp14.170 per dolar AS.

Mayoritas mata uang lain di Asia cenderung bergerak melemah, dengan depresiasi terbesar dialami oleh peso Filipina yang turun 0,35 persen, disusul rupiah, kemudian baht Thailand yang melemah 0,28 persen.  

Pergerakan kurs mata uang di Asia terhadap dolar AS
Mata UangKursPergerakan (persen)
Dolar Hong Kong7,8089+0,19
Yuan Offshore China6,8891-0,06
Dolar Singapura1,3555-0,07
Yuan China6,8899-0,15
Rupee India69,4525-0,15
Ringgit Malaysia4,1518-0,18
Yen Jepang107,42-0,20
Dolar Taiwan31,121-0,21
Won Korea Selatan1.158,93-0,23
Baht Thailand30,850-0,28
Rupiah14.167-0,30
Peso Filipina51,555-0,35

Sementara itu, indeks dolar AS yang melacak pergerakan greenback terhadap mata uang utama lainnya terpantau menguat 0,15 persen atau 0,147 poin ke level 96,287 pada pukul 10.57 WIB.

Sebelumnya, indeks dolar AS dibuka di zona hijau dengan penguatan 0,039 poin atau 0,04 persen ke level 96,179, setelah pada akhir perdagangan Selasa ditutup rebound 0,16 poin atau 0,17 persen di posisi 96,140.

Sepanjang perdagangan hari ini, indeks dolar AS bergerak pada kisaran 96,156 – 96,312.

Dilansir Reuters, dolar AS menguat dari level terendah tiga bulan pada perdagangan hari ini karena investor menurunkan kembali harapan pemotongan suku bunga agresif AS bulan Juli mendatang.

Namun, penguatan dibatasi oleh keyakinan yang lebih luas bahwa Federal Reserve akan perlu untuk melonggarkan kebijakan dengan segera.

Gubernur The Fed Jerome Powell pada hari Selasa menekankan independensi bank sentral dari Presiden AS Donald Trump, yang mendorong penurunan suku bunga secara agresif.

Meskipun komentar Powell tersebut menurunkan ekspektasi untuk pengurangan setengah poin persentase pada pertemuan Juli Fed, investor masih mengharapkan setidaknya ada penurunan sebesar seperempat poin persentase.

Meskipun harapan pemotongan Fed sedikit moderat, imbal hasil obligasi 10 tahun Treasury AS tergelincir di bawah 2 persen karena kekhawatiran tentang perang perdagangan AS-China yang berkepanjangan.

"Powell khawatir terhadap mengekang ekspektasi berlebih, tetapi yield Treasury jelas bergerak lebih rendah dan data ekonomi AS tidak tampak besar. Pemotongan suku bunga pada bulan Juli adalah kesepakatan yang dilakukan."

 

 

Kurs Transaksi Bank Indonesia (Rupiah)

TanggalKurs
26 Juni14.174
25 Juni14.138
24 Juni14.165
21 Juni14.116
20 Juni14.236

Sumber: Bank Indonesia

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kurs tengah bank indonesia
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top